Jumat 10 Nov 2023 00:17 WIB

Doa Menuju Masjid Lengkap dengan Arab, Latin, dan Terjemahan

Setiap Muslim wajib hukumnya melaksanakan sholat lima waktu.

Rep: Umar Mukhtar/ Red: Ani Nursalikah
 Seorang wanita Muslim dengan tangannya yang dilukis dengan pacar tradisional berdoa selama sholat Idul Fitri, membuat pada akhir bulan puasa Ramadhan, di Masjid Badshahi yang bersejarah di Lahore, Pakistan, Selasa, 3 Mei 2022. Ilustrasi berdoa
Foto: AP/K.M. Chaudary
Seorang wanita Muslim dengan tangannya yang dilukis dengan pacar tradisional berdoa selama sholat Idul Fitri, membuat pada akhir bulan puasa Ramadhan, di Masjid Badshahi yang bersejarah di Lahore, Pakistan, Selasa, 3 Mei 2022. Ilustrasi berdoa

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Setiap Muslim wajib hukumnya melaksanakan sholat lima waktu. Juga diutamakan untuk melaksanakan sholat berjamaah di masjid, sebagaimana tuntunan Nabi Muhammad SAW.

Keutamaan sholat berjamaah di masjid dapat diketahui dalam hadits yang diriwayatkan dari Abu Musa Al Asy'ari RA, sebagai berikut:

Baca Juga

عَنْ أَبِي مُوسَى قَالَ قَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَعْظَمُ النَّاسِ أَجْرًا فِي الصَّلَاةِ أَبْعَدُهُمْ فَأَبْعَدُهُمْ مَمْشًى وَالَّذِي يَنْتَظِرُ الصَّلَاةَ حَتَّى يُصَلِّيَهَا مَعَ الْإِمَامِ أَعْظَمُ أَجْرًا مِنْ الَّذِي يُصَلِّي ثُمَّ يَنَامُ [رواه البخاري ومسلم].

Dari Abu Musa Al Asy'ari RA, dia berkata bahwa Nabi Muhammad SAW bersabda, "Manusia yang paling besar pahalanya dalam sholat adalah yang paling jauh (jaraknya dengan masjid) karena telah berjalan paling jauh. Kemudian, orang yang menunggu sholat hingga melaksanakannya bersama imam itu lebih besar pahalanya ketimbang orang yang sholat lalu tidur. (HR Bukhari dan Muslim).

 

Dalam perjalanan menuju masjid untuk melaksanakan sholat, pun ada doa yang dapat dibaca, sebagai berikut.

Doa Menuju Masjid

اَللَّهُمَّ إِنِّي أَسْأَلُكَ بِحَقِّ اَلسَّائِلِينَ عَلَيْكَ، وَبِحَقِّ الرَّاغِبِينَ إِلَيْكَ، وَبِحَقِّ مَمْشَايَ هَذَا إِلَيْكَ، فَإِنِّي لَمْ أَخْرُجْ أَشَرًا، وَلَا بَطَرًا، وَلَا رِيَاءً، وَلَا سُمْعَةً، بَلْ خَرَجْتُ اِتِّقَاءَ سَخَطِكَ، وَابْتِغَاءَ مَرْضَاتِكَ، أَسْأَلُكَ أَنْ تُعِيذَنِي مِنْ النَّارِ، وَتُدْ خَلِّنِي الْجَنَّةَ ، وَتَغْفِرَ لِي ذُنُوبِي، فَإِنَّهُ لَا يَغْفِرُ الذُّنُوبَ إِلَّا أَنْتَ.

Latin:

Allahumma innii as-aluka bihaqqis saa-iliina 'alaika, wa bihaqqir rooghibiina ilaika, wa bihaqqi mam-syaaya haadzaa ilaika, fa-inni lam akhruj asyaron, wa laa bathoron, wa laa riyaa-an, wa laa sum-'atan, bal khorojtu ittiqoo-a sakho-thika, wab-tighoo-a mardhoo-tika, as-aluka an tu-'iidzanii minan-naari, wa tud-khollinil jannah, wa taghfiro lii dzunuubii, fa-innahu laa yaghfirudz dzunuubii illaa anta.

Terjemahan:

Ya Allah, sesungguhnya aku memohon kepada-Mu dengan hak orang-orang yang meminta kepada-Mu, dengan hak orang-orang yang berharap kepada-Mu dan dengan hak langkahku ini kepada-Mu, bahwa sesungguhnya aku tidak keluar untuk keburukan, tidak pula untuk kekerasan, tidak pula untuk riya' dan tidak juga sum'ahn (mencari ketenaran) tapi aku keluar karena takut akan murka-Mu dan demi mengharap ridha-Mu, maka aku memohon kepada-Mu agar Engkau selamatkan aku dari neraka, dan Engkau masukkan aku ke dalam surga serta Engkau ampuni aku atas segala dosaku, sesungguhnya tidak ada yang mengampuni dosa kecuali Engkau.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement