Ahad 03 Dec 2023 07:15 WIB

Kisah Orang yang Jadi Mandiri karena Alquran Surat Az-Zariyat Ayat 22

Alquran merupakan kitab suci kebanggaan umat Islam.

Rep: Fuji Eka Permana/ Red: Erdy Nasrul
Seorang Jamaah membaca Alquran
Foto: Republika
Seorang Jamaah membaca Alquran

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Dikisahkan, ada seorang lelaki yang selalu berkunjung ke rumah Umar bin Khattab, agar dia selalu dibantu oleh Umar bin Khattab. Akhirnya, Umar bin Khattab pun merasa bosan dengan tingkah-laku orang tersebut.

Umar bin Khattab berkata kepadanya, "Hai lelaki, apakah kamu hijrah ke rumah Tuhan atau ke rumah Umar? Pergilah dan bacalah Alquran, lalu ambilah pelajaran-pelajaran dalam Alquran yang dapat membuatmu tidak butuh lagi untuk pergi ke rumah Umar." 

Baca Juga

Lelaki itu pun pergi. Telah berbulan-bulan dia tidak datang lagi dan Umar bin Khattab pun tidak pernah melihatnya. Hingga akhirnya Umar bin Khattab mendapatkan informasi bahwa lelaki itu telah menjauhi masyarakat. Dia kini berada di suatu tempat yang sunyi untuk beribadah. Di samping itu, dia memohon pertolongan kepada Tuhan agar diberi taufik untuk berusaha mencari rezeki yang halal dan memohon agar kebutuhan hidupnya dipenuhi oleh Allah SWT.

Umar bin Khattab kemudian mengunjungi laki-laki itu, lalu berkata kepadanya, "Aku rindu bertemu denganmu dan kedatanganku ini hanya ingin tahu tentang keadaanmu sekarang. Katakanlah, apa kiranya yang menyebabkanmu menjauh dan lari dari kami?"

 

Lelaki itu menjawab, "Aku telah membaca Alquran, dan Alquran telah membuatku tidak membutuhkan Umar dan keluarganya."

Umar bin Khattab bertanya lagi, “Ayat manakah yang telah kau baca itu, sehingga kau seperti ini?" 

Lelaki itu menjawab, “Ketika aku membaca Alquran dan sampai pada ayat ini."

Allah Subhanahu wa Ta'ala berfirman:

وَفِى السَّمَاۤءِ رِزْقُكُمْ وَمَا تُوْعَدُوْنَ 

Di langit terdapat pula (hujan yang menjadi sebab) rezekimu dan apa yang dijanjikan kepadamu. (QS Az-Zariyat Ayat 22)

Tafsir Kementerian Agama menjelaskan arti ayat tersebut bahwa di langit yang sangat luas itu terdapat pula sebab-sebab datangnya rezeki kamu seperti cahaya matahari yang menerangi jagat, hujan yang menyuburkan tanah, angin yang bertiup sepoi-sepoi dan selain itu terdapat juga apa yang telah dijanjikan Allah melalui Rasul-Nya kepadamu.

Lelaki itu berkata, "Aku berkata kepada diri sendiri. Ternyata, rezekiku ada di langit, tetapi aku selalu mencarinya di bumi. Sungguh aku adalah lelaki yang buruk." 

Kisah ini dilansir dari buku 40 Kisah Keagungan Alquran karya Musthafa Muhammadi (Ahwazi) yang diterjemahkan Yusuf Anas diterbitkan Oorina, 2008. 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement