Selasa 17 Oct 2023 07:13 WIB

Alasan Nabi Muhammad Perintahkan ke Syam dan Palestina Jelang Kiamat 

Palestina dan Syam jadi tempat perlindungan orang beriman.

Rep: Umar Mukhtar, Fuji Eka Permana/ Red: Erdy Nasrul
Warga membela Palestina.
Foto: EPA-EFE/JAGADEESH NV
Warga membela Palestina.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA — Syam, termasuk Palestina, merupakan kawasan yang sering disebut Nabi Muhammad SAW dalam berbagai hadits. Kawasan tersebut diyakini sebagai tempat berlindung umat Islam kelak ketika kiamat nanti. 

Berikut ini adalah contoh hadits semacam itu.

Baca Juga

Hadits yang diriwayatkan dari Abdullah bin Hawalah Al Uzdi RA

نزلَ عليَّ عبدُ اللَّهِ بنُ حوالةَ الأزديُّ فقالَ لي: بعثَنا رسولُ اللَّهِ صلَّى اللَّهُ علَيهِ وسلَّمَ لنغنمَ على أقدامنا فرجعنا، فلم نغنم شيئًا وعرفَ الجَهْدَ في وجوهنا فقامَ فينا فقالَ: اللَّهمَّ لا تَكِلْهُم إليَّ، فأضعفَ عنهم، ولا تَكِلْهُم إلى أنفسِهِم فيعجزوا عنها، ولا تَكِلْهُم إلى النَّاسِ فيستأثرواا عليهم ثمَّ وضعَ يدَهُ على رأسي، أو قالَ: على هامَتي، ثمَّ قالَ: يا ابنَ حوالةَ، إذا رأيتَ الخلافةَ قد نزَلَت أرضَ المقدَّسةِ فقَد دنَتِ الزَّلازِلُ والبَلابلُ والأمُورُ العِظامُ، والسَّاعةُ يومَئذٍ أقرَبُ منَ النَّاسِ من يدي هذِهِ من رأسِكَ

Abdullah bin Hawalah datang lalu berkata, "Rasulullah SAW mengutus kami untuk mendapatkan rampasan perang dengan berjalan kaki. Kemudian kami tidak mendapatkan sesuatu, dan beliau mengetahui kondisi berat pada wajah kami. Kemudian beliau berdiri dan berdoa:

 

Allaahumma laa takilhum ilayya fa-adh'ufa 'anhum, wa laa takilhum ilaa anfusihim faya'jizuu anhaa, wa laa takilhum ilan naasi fayasta`ruu 'alaihim

Terjemahan: Ya Allah, janganlah engkau serahkan mereka kepadaku sehingga aku lemah (tidak kuat) menanggung mereka, dan janganlah Engkau serahkan diri mereka kepada mereka sehingga mereka tidak mampu menanggung diri mereka. Dan janganlah Engkau serahkan mereka kepada orang-orang sehingga mereka mementingkan diri mereka atas diri mereka.

Kemudian Nabi SAW meletakkan tanganku (tangan Abdullah bin Hawalah) di atas kepalaku. Lalu beliau bersabda, "Wahai putra Hawalah, apabila engkau melihat kekhalifahan telah turun di Tanah yang Suci (Palestina), maka sungguh telah dekat bencana gempa dan berbagai kesedihan serta perkara-perkara besar. Pada saat itu hari kiamat lebih dekat kepada orang-orang daripada tanganku ini ke kepalamu" (HR Abu Daud).

Turunnya kekhalifahan ke Tanah Suci sebagaimana tercantum dalam hadits tersebut yaitu merujuk pada datangnya dan berpindahnya dari Madinah ke Tanah Suci. Tanah Suci dalam hadits ini adalah Syam atau Palestina. Adanya kekhalifahan di Syam ini pernah terjadi di masa Dinasti Bani Umayyah.

Kekhalifahan adalah kepemimpinan untuk masyarakat umum. Kekhalifahan yang dimaksud di sini, di hadits ini, adalah kepemimpinan nubuwat. Saat kekhalifahan ini ada, maka menjadi tanda mendekati datangnya gempa bumi berupa guncangan dan pergerakan bumi.

Adapun kesedihan yang dimaksud ialah kekhawatiran. Sedangkan, perkara besar mengacu pada musibah atau petaka. Situasi ini menunjukkan bahwa hari kiamat sudah sangat dekat, bahkan lebih dekat dari jarak tangan Nabi SAW dengan kepala Abdullah bin Hawalah.

Kiamat diawali dengan kehancuran alam semesta. Fenomena itu merupakan malapetaka besar bagi siapapun. Sehingga wajah manusia tertunduk karena takut dan merasa hina. Itulah balasan bagi orang-orang yang mengingkari ajaran-ajaran Allah SWT.

 

Hadits berikutnya soal alasan mengapa harus Palestina...Lihat halaman berikut >>>>

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement