Rabu 07 Feb 2024 06:44 WIB

Doa Lengkap di Pagi Hari, Semoga Allah SWT Lancarkan Rezeki Sepanjang Waktu

Allah SWT melancarkan rezeki para hamba-Nya

Rep: Umar Mukhtar / Red: Nashih Nashrullah
Ilustrasi berdoa. Allah SWT melancarkan rezeki para hamba-Nya
Foto: Edi Yusuf/Republika
Ilustrasi berdoa. Allah SWT melancarkan rezeki para hamba-Nya

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA - Ada keutamaan ketika seorang Muslim mengucapkan bacaan doa pagi hari agar dimudahkan dan diluaskan dalam memperoleh rezeki. Ini karena doa adalah salah satu faktor yang mendatangkan rezeki.

Di antara hal yang paling baik untuk meraih ridho Allah SWT juga adalah doa pada pagi hari untuk mendapat keluasan rezeki.

Baca Juga

Berikut bacaan doa pagi hari untuk memohon keberlimpahan rezeki yang berkah, berdasarkan hadits riwayat Imam Muslim dan Imam Bukhari.

 أَصْبَحْنَا وَأَصْبَحَ المُلْكُ لِلَّهِ، وَالْحَمْدُ لِلَّهِ لا إلَهَ إلَّا اللَّهُ، وَحْدَهُ لا شَرِيكَ له، له المُلْكُ وَلَهُ الحَمْدُ وَهو علَى كُلِّ شيءٍ قَدِيرٌ، رَبِّ أَسْأَلُكَ خَيْرَ ما في هذِه اللَّيْلَةِ وَخَيْرَ ما بَعْدَهَا، وَأَعُوذُ بكَ مِن شَرِّ ما في هذِه اللَّيْلَةِ وَشَرِّ ما بَعْدَهَا، رَبِّ أَعُوذُ بكَ مِنَ الكَسَلِ وَسُوءِ الكِبَرِ، رَبِّ أَعُوذُ بكَ مِن عَذَابٍ في النَّارِ وَعَذَابٍ في القَبْرِ

 

Latin:

Ash-bahnaa wa ash-bahal mulku lillaah, wal hamdulillaah, laa ilaaha illallaah, wahdahu laa syariika lah, lahul mulku wa lahul hamd, wa huwa ‘alaa kulli syai-in qodiir. Robbi as-aluka khoiro maa fii haadzal yaumi wa khoiro maa ba’dahu, wa a’uudzu bika min syarri maa fii haadzal yaumi wa syarri maa ba’dahu, robbi a’uudzu bika minal kasali wa suu-il kibar, robbi a’uudzu bika min ‘adzaabin fin-naari wa ‘adzaabin fil qobr.

Terjemahan:

"Kami telah memasuki waktu pagi dan kerajaan hanya milik Allah, segala puji bagi Allah. Tidak ada sesembahan yang berhak disembah kecuali Allah, Yang Maha Esa, tiada sekutu bagi-Nya. Bagi-Nya kerajaan dan bagi-Nya pujian. Dan Dia Maha Kuasa atas segala sesuatu. Hai Tuhan, aku mohon kepada-Mu kebaikan di hari ini dan kebaikan sesudahnya. Aku berlindung kepadaMu dari kejahatan hari ini dan kejahatan sesudahnya. Wahai Tuhan, aku berlindung kepadaMu dari kemalasan dan kejelekan di hari tua. Wahai Tuhan, aku berlindung kepadaMu dari siksaan di Neraka dan kubur."

Doa berikutnya untuk dipanjatkan di waktu pagi hari, dengan harapan rezeki yang berkah, yaitu doa Sayidul Istighfar sebagaimana diriwayatkan Bukhari dari jalur Syadad bin Aus. Rasulullah SAW bersabda:

"Sayidul Istighfar adalah seorang hamba berdoa, "Ya Allah sesungguhnya Engkau adalah Rabb-ku, Tiada Ilah kecuali Engkau, Engkau telah menciptakanku, sedang aku adalah hamba-Mu, aku akan berusaha memenuhi janji-janjiku kepada-Mu sekuat tenagaku, aku berlindung kepada-Mu dari apa perbuatan jelekku, aku mengakui akan nikmat-Mu yang Engkau berikan kepadaku dan aku mengakui juga atas dosa yang pernah aku perbuat, maka ampunilah diriku, sesungguhnya tiada yang mampu mengampuni dosa kecuali Engkau ya Allah."

Masih dalam hadits tersebut, Rasulullah SAW bersabda, "Siapa yang mengucapkan doa ini (Sayidul Istihgfar) pada siang hari dengan menyakini isinya, kemudian mati pada hari itu sebelum datang waktu sore, niscaya dia termasuk ahli Surga. Siapa yang membacanya pada malam hari dengan meyakini isinya, kemudian dia mati sebelum datangnya pagi, niscaya dia termasuk ahli surga."

Adapun lafaz doa Sayidul Istighfar sebagai berikut:

اللَّهُمَّ أنْتَ رَبِّي لا إلَهَ إلَّا أنْتَ، خَلَقْتَنِي وأنا عَبْدُكَ، وأنا علَى عَهْدِكَ ووَعْدِكَ ما اسْتَطَعْتُ، أعُوذُ بكَ مِن شَرِّ ما صَنَعْتُ، أبُوءُ لكَ بنِعْمَتِكَ عَلَيَّ، وأَبُوءُ لكَ بذَنْبِي فاغْفِرْ لِي، فإنَّه لا يَغْفِرُ الذُّنُوبَ إلَّا أنْتَ

Latin:

Allahumma anta rabbi la ilaha illa anta, khalaqtani wa ana abduka wa ana abduka wa ana ala ahdika wa wa'dika mastatha'tu, a'udzubika min syarri ma syarri ma shana'tu, abuulaka bini'mati alayya, wa abuu laka bidzanbi faghfirli, fa innahu layaghfiruddzunuba ila anta 

Terjemah

"Ya Allah sesungguhnya Engkau adalah Rabb-ku, Tiada Ilah kecuali Engkau, Engkau telah menciptakanku, sedang aku adalah hamba-Mu, aku akan berusaha memenuhi janji-janjiku kepada-Mu sekuat tenagaku, aku berlindung kepada-Mu dari apa perbuatan jelekku, aku mengakui akan nikmat-Mu yang Engkau berikan kepadaku dan aku mengakui juga atas dosa yang pernah aku perbuat, maka ampunilah diriku, sesungguhnya tiada yang mampu mengampuni dosa kecuali Engkau ya Allah."

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement