Senin 27 Nov 2023 18:00 WIB

Nabi Muhammad Tanamkan Tauhid dan Akidah Saat Awal Dakwah

Penanaman tauhid dan akidah membuat sasaran dakwah Nabi Muhammad siap menerima Islam.

Rep: Rossi Handayani/ Red: Muhammad Hafil
Nabi Muhammad Tanamkan Tauhid dan Akidah saat Awal Dakwah. Foto: Ilustrasi Lafadz Allah
Foto: Foto : MgRol112
Nabi Muhammad Tanamkan Tauhid dan Akidah saat Awal Dakwah. Foto: Ilustrasi Lafadz Allah

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Nabi shallallahu alaihi wa sallam mengawali dakwahnya dengan penekanan masalah tauhid dan meluruskan akidah. Beliau tanamkan ideologi yang benar kepada para sahabatnya, sehingga mereka lebih siap menerima setiap aturan halal dan haram dalam masalah harta.

Seperti dikutip dari buku Fiqih ASN dan Karyawan oleh Ustadz Ammi Nur Baits, Aisyah radhiyallahu 'anha pernah bercerita, bahwa bagian Alquran yang awalnya turun kepada Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam adalah surat-surat mufasshal, yaitu surat yang ayatnya pendek-pendek.

Baca Juga

Umumnya membahas masalah surga dan neraka. Barulah kemudian Allah menurunkan ayat yang membahas masalah halal dan haram. Aisyah radhiyallahu 'anha mengatakan,

 إِنَّمَا نَزَلَ أَوَّلَ مَا نَزَلَ مِنْهُ سُورَةٌ مِن الْمُفَصَّلِ فِيهَا ذِكْرُ الْجَنَّةِ وَالنَّارِ حَتَّى إِذَا ثَابَ النَّاسُ إِلَى الْإِسْلَامِ نَزَلَ الْحَلَالُ وَالْحَرَامُ وَلَوْ نَزَلَ أَوَّلَ شَيْءٍ لَا تَشْرَبُوا الْخَمْرَ لَقَالُوا لَا نَدَعُ الْخَمْرَ أَبَدًا وَلَوْ نَزَلَ لَا تَزْنُوا لَقَالُوا لَا نَدَعُ الزِّنَا أَبَدًا

 

“Sesungguhnya yang awal-awal turun adalah surat al-Mufasshal, membahas masalah surga dan neraka. Hingga ketika banyak orang yang masuk Islam, turun ayat masalah halal-haram. Andaikan Alquran yang pertama kali turun berisi larangan Jangan minum khamr! tentu mereka akan mengatakan, "Kami tidak akan meninggalkan khamr selamanya." Andai yang pertama kali turun Jangan berzina! tentu mereka akan mengatakan, "Kami tidak akan meninggalkan zina selamanya".”(HR. Bukhari 4993 dan Abdurrazag dalam Mushannaf 5943)

Subhanallah, demikianlah cara Allah mendidik generasi terbaik umat ini, para sahabat radhiyallahu anhum. 

Mereka diajari masalah akidah dan iman kepada akhirat, sehingga mudah bagi mereka untuk menerima semua aturan syariat, meskipun itu bertentangan dengan kebiasaan yang sudah mendarah-daging pada diri mereka, seperti khamr dan zina.

 

 

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement