Rabu 15 Nov 2023 07:14 WIB

3 Amalan Hati Penopang Ibadah dan Dzikir

Hati akan merasa tenang karena ibadah dan dzikir.

Rep: Rossi Handayani/ Red: Erdy Nasrul
Ilustrasi Muslim melaksanakan ibadah dan berdzikir untuk menenangkan hati.
Foto: ABDAN SYAKURA/REPUBLIKA
Ilustrasi Muslim melaksanakan ibadah dan berdzikir untuk menenangkan hati.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pengasuh pesantren Tunas Ilmu Purbalingga sekaligus dosen Sekolah Tinggi Dirasat Islamiyyah Imam Syafi'i Jember, Ustaz Abdullah Zaen Lc.,MA mengatakan, beribadah dan berdzikir itu bukan sekedar rutinitas lahiriah belaka, namun juga perlu ditopang dengan amalan hati. 

"Para ulama menyebutkan bahwa, sekurang-kurangnya ada tiga jenis amalan hati yang harus disuntikkan seorang hamba ke dalam setiap ibadahnya, supaya lebih berbobot dan bermakna," kata Ustadz Abdullah dalam pesan Telegram. 

Baca Juga

Tiga jenis amalan hati adalah: 

1. Rasa cinta kepada Allah ta’ala. 

2. Perasaan takut kepada-Nya

3. Rasa harap kepada-Nya.

"Kita mencintai Allah; karena limpahan nikmat-Nya yang tak terhitung dan tidak ada hentinya. Kita merasa takut kepada-Nya; sebab siksaan-Nya amatlah pedih. Sedang kita menggantungkan harapan kepada-Nya; dikarenakan karunia dan kasih sayang-Nya amatlah luas," kata Ustadz Abdullah. 

Tiga pondasi tersebut telah Allah ta’ala gabungkan dalam suatu ayat yang menceritakan karakter kaum mukminin,

"أُولَئِكَ الَّذِينَ يَدْعُونَ يَبْتَغُونَ إِلَى رَبِّهِمُ الْوَسِيلَةَ أَيُّهُمْ أَقْرَبُ وَيَرْجُونَ رَحْمَتَهُ وَيَخَافُونَ عَذَابَهُ" 

Artinya: “Orang-orang yang mereka seru itu, mencari jalan yang mendekatkan diri kepada Allah, siapa di antara mereka yang lebih dekat (kepada Allah). Mereka mengharap rahmat-Nya dan takut akan azab-Nya”. (QS. Al-Isra’ ayat 57).

Ustadz Abdullah mengatakan, Jalan yang mendekatkan diri kepada Allah adalah hal-hal yang dicintai-Nya. Kemudian disebutkan karakter berikutnya: rasa harap dan rasa takut kepada Allah. Seorang insan perlu untuk menghadirkan tiga kekuatan tersebut dalam setiap ibadah yang dilakukannya. Jangan sampai hanya mengandalkan salah satunya, lalu meninggalkan yang lainnya. Misalnya hanya melandasi ibadah dengan rasa takut semata, dan mengabaikan rasa cinta dan harap. Atau sebaliknya. Ini adalah praktek yang keliru. 

Namun, dari tiga amalan hati ini, yang paling agung adalah rasa cinta kepada Allah ta’ala. Sebab cinta terhadap Allah merupakan inti dan poros agama Islam.

"Setelah merealisasikan kecintaan kepada Allah, kita perlu mengiringinya dengan rasa takut dan harap kepada-Nya. Jika mengingat dosa yang menumpuk, akan timbul rasa takut akan siksa Allah. Namun jika melihat kemurahan dan kasih sayang-Nya, akan muncul rasa harap terhadap karunia dan ampunan Allah," kata Ustadz Abdullah. 

 

Lihat halaman selanjutnya >>> 

 

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement