Sabtu 11 Nov 2023 04:05 WIB

Awali Hari dengan Dzikir Pagi Agar Berkah, Ini Bacaannya

Waktut utama melakukan dzikir pagi, yaitu dari subuh hingga terbit matahari (bukroh).

Rep: Alkhaledi Kurnialam/ Red: Ani Nursalikah
Umat Islam membaca Al Quran bersama-sama di Masjid Raya Nurul Islam, Palangka Raya, Kalimantan Tengah, Rabu (27/4/2022). Kegiatan Khataman Al Quran yang dilakukan 10 hari terakhir di bulan suci Ramadhan tersebut untuk meraih malam kemuliaan (Lailatulqadar) dari Allah SWT dengan memperbanyak amal ibadah yaitu membaca Al Quran, Shalawat, Shalat Tahajud (malam) dan berdzikir.
Foto: ANTARA/Makna Zaezar
Umat Islam membaca Al Quran bersama-sama di Masjid Raya Nurul Islam, Palangka Raya, Kalimantan Tengah, Rabu (27/4/2022). Kegiatan Khataman Al Quran yang dilakukan 10 hari terakhir di bulan suci Ramadhan tersebut untuk meraih malam kemuliaan (Lailatulqadar) dari Allah SWT dengan memperbanyak amal ibadah yaitu membaca Al Quran, Shalawat, Shalat Tahajud (malam) dan berdzikir.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Dzikir pagi merupakan amalan yang sangat dianjurkan oleh Allah SWT dan Rasul-Nya. Dalam Alquran, berbagai ayat mendorong agar umat Muslim melakukan amalan yang pasangannya adalah dzikir di waktu petang ini.

Allah SWT berfiman:

Baca Juga

وَسَبِّحُوهُ بُكْرَةً وَأَصِيلً

Artinya: Dan bertasbihlah kepada-Nya diwaktu pagi dan petang. (QS. Al Ahzab: 42).

 

Dalam buku Dzikir Pagi dan Petang dari Yayasan Cinta Sedekah dijelaskan, waktu yang paling utama dalam menjalankan dzikir pagi adalah pada awal hari, yaitu dari subuh hingga terbit matahari (bukroh). Selain waktu itu, bisa juga dilakukan di waktu longgar atau waktu yang bukan masuk kategori utama, yaitu pada setengah malam terakhir hingga sebelum tergelincirnya matahari di waktu dzuhur.

Bacaan Dzikir Pagi

Ta'awud (Dibaca 1 kali)

أَعُوْذُ بِاللَّهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيْمِ

Latin: A'uudzu billaahi minasy-syaithoonir-rojiim.

Artinya: "Aku berlindung kepada Allah dari godaan syaitan yang terkutuk." 

Ayat Kursi (Dibaca 1 kali) 

 اللَّهُ لاَ إِلَهَ إِلاَّ هُوَ الْحَيُّ الْقَيُّومُ، لاَ تَأْخُذُهُ سِنَةٌ وَلاَ نَوْمٌ، لَهُ مَا فِي السَّمَاوَاتِ وَمَا فِي الْأَرْضِ، مَنْ ذَا الَّذِي يَشْفَعُ عِنْدَهُ إِلاَّ بِإِذْنِهِ، يَعْلَمُ مَا بَيْنَ أَيْدِيهِمْ وَمَا خَلْفَهُمْ، وَلَا يُحِيطُونَ بِشَيْءٍ مِنْ عِلْمِهِ إِلاَّ بِمَا شَاءَ، وَسِعَ كُرْسِيُّهُ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضَ، وَلَا يَئُودُهُ حِفْظُهُمَا، وَهُوَ الْعَلِيُّ الْعَظِيمُ

Latin: Allahu laa ilaa haillaa huwa hayyul qoyyuum, laa ta’khudzu sinatuu wa laa naum, lahuu maa fissamaawaati wamaa fil ardhi, mandzalladzii yasyfa’u ‘indahu illaa bi’idznihi ya’lamu maa baina aidiihim wa maa khalfahum, wa laa yukhiithuuna bi syai’im min ‘ilmihi illa bi maa syaa’, wa si’a kursiyyuhus samaawaati wal ardhi, wa laa yaudhuhu hifdzu humaa wa huwal aliyyul ‘adhiim.

 “Allah, tidak ada ilah (yang berhak disembah) melainkan Dia, yang hidup kekal lagi terus menerus mengurus (makhluk-Nya). Dia tidak mengantuk dan tidak tidur. Kepunyaan-Nya apa yang di langit dan di bumi. Tiada yang dapat memberi syafa’at di sisi-Nya tanpa seizin-Nya. Dia mengetahui apa-apa yang di hadapan mereka dan di belakang mereka. Mereka tidak mengetahui apa-apa dari ilmu Allah melainkan apa yang dikehendaki-Nya. Kursi Allah meliputi langit dan bumi. Dia tidak merasa berat memelihara keduanya. Dan Dia Maha Tinggi lagi Maha besar.” (QS. Al Baqarah: 255)

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement