Selasa 03 Oct 2023 10:28 WIB

Kumpulan Doa yang Bisa Dibaca Ketika Cuaca Panas dan Terik

Doa merupakan senjata bagi orang yang beriman.

Rep: Imas Damayanti/ Red: Ani Nursalikah
Kumpulan Doa yang Bisa Dibaca Ketika Cuaca Panas dan Terik
Foto: EPA-EFE/FAZRY ISMAIL
Kumpulan Doa yang Bisa Dibaca Ketika Cuaca Panas dan Terik

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Doa merupakan 'senjata' bagi orang yang beriman. Dengan berdoa dalam waktu susah maupun senang, Allah SWT akan senantiasa memudahkan segala perkara yang hamba-Nya lalui.

Cuaca panas yang cukup berkepanjangan di Indonesia merupakan tantangan tersendiri dalam menjalankan rutinitas. Untuk itu, guna membantu memperingan segala aktivitas, perlu kiranya umat Islam membaca doa-doa ketika cuaca panas dan terik.

Baca Juga

Berikut sejumlah doa yang dapat dibaca ketika panas dan terik yang dirangkum dari berbagai literatur.

Doa Ketika Cuaca Panas dan Terik

Salah satunya dari buku Kamus Doa karya Luqman Junaedi disebutkan mengenai doa yang patut dibaca umat Islam ketika cuaca panas dan terik. Doa ini berasal dari hadits Nabi Muhammad SAW.

Berikut lafadznya:

1. Berdasarkan hadits riwayat Ibnu as-Sunni

"Laa ilaaha illallaahu maa asyadda barda haadzal yaumi. Allaahumma ajirnii min zamhariira jahannam."

Yang artinya, “Tidak ada Tuhan kecuali Allah. Alangkah dinginnya hari ini. Ya Allah, lindungilah diriku dari zamharir yang ada di Neraka Jahannam”. (HR Ibnu as-Sunni).

2. Berdasarkan hadits riwayat Abu Awanah 

Doa ini adalah doa lafadz sholat Istisqa yang pernah dibaca Nabi Muhammad SAW.

"Allahumma jallilna sahaban, katsifan, qashifan, daluqan, dhahuqan, thumthiruna minhu radzadzan, qith-qithan, sajlan, ya dzal jalali wal ikram.

Yang artinya, "Ya Allah, ratakanlah hujan di bumi kami, tebalkanlah gumpalan awannya, yang petirnya menggelegar, dahsyat, dan mengkilat. Sebuah awan darinya Kau hujani kami dengan tetesan deras hujan yang kecil, rintik-rintik, yang menyirami bumi secara merata, wahai Zat Yang Maha Agung lagi Maha Mulia." (HR Abu Awanah).

3. Berdasarkan hadits yang diriwayatkan Abu Dawud

"Alhamdulillahi rabbil-alamin. Arrahmanirrahim. Maliki yaumid din. La ilaha illallahu yaf'alu ma yurid. Allahumma antallahu. La ilaha illa anta. Antal ghaniyyu wa nahnul fuqara'. Anzil 'alainal ghaitsa waj'al ma anzalta 'alaina quwwatan wa balaghan ila hin."

Yang artinya, "Segala puji bagi Allah, Tuhan sekalian alam, Maha Pemurah, Maha Penyayang. Yang menguasai hari pembalasan. Tidak ada tuhan yang layak disembah kecuali Allah. Dia melakukan apa saja yang dikehendaki. Ya Allah, Kau adalah Allah.

Tidak ada tuhan yang layak disembah kecuali Engkau. Kau Maha Kaya. Sementara kami membutuhkan-Mu. Maka turunkanlah hujan kepada kami. Jadikanlah apa yang telah Kauturunkan sebagai kekuatan dan bekal bagi kami sampai hari yang ditetapkan." (HR Abu Dawud)

photo
Tips hadapi cuaca panas tak biasa. - (Republika)

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement