Jumat 09 Jun 2023 04:05 WIB

Naskah Khutbah Jumat: Kebaikan Itu dari Allah

Allah tidak akan berbuat aniaya dan menyiksa umat manuisa di dunia ini.

Naskah Khutbah Jumat: Kebaikan Itu dari Allah
Foto: Republika/Prayogi
Naskah Khutbah Jumat: Kebaikan Itu dari Allah

REPUBLIKA.CO.ID, Oleh: Jindar Wahyudi, Ketua PDM Boyolali dan alumnus Pondok Shabran UMS

Éأَلْحَمْدُ لِلَّهِ الْمَلِكِ الْحَقُّ الْمُبِيْنَ الَّذِى حَبَنَا بِاْلإِيْمَانِ وَاْليَقِيْنِ اَشْهَدُ اَنْ لاَ اِلَهَ اِلاَّ الله ُوَحْدَهُ لاَ شَرِيكَ لَهُ وَاَشْهَدُ اَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ الَلَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ خَاتَمِ الْأَنْبِيَاءِ وَالْمُرْسَلِيْنَ وَعَلَى اَلِهِ وَاَصْحَابِهِ اَجْمَعِيْنَ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانِ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ اَمَّا بَعْدُ: فَيَاعِبَادَ الله أُوصِيْكُمْ وَنَفْسِى بِتَقْوَى اللهِ وَطَاعَتِهِ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُونَ.وَقَالَ تَعَالَى: مَآ اَصَابَكَ مِنْ حَسَنَةٍ فَمِنَ اللّٰهِ ۖ وَمَآ اَصَابَكَ مِنْ سَيِّئَةٍ فَمِنْ نَّفْسِكَ ۗ وَاَرْسَلْنٰكَ لِلنَّاسِ رَسُوْلًا ۗ وَكَفٰى بِاللّٰهِ شَهِيْدًا

Baca Juga

Hadirin Jama’ah jum’ah rahimakumullah

Mengawali khutbah jum’at ini marilah kita bersyukur kepada Allah SwT atas segala nikmat dan karunianya sehingga dapat melaksanakan jama’ah shalat jum’at ini. Tidak lupa pula   marilah kita tingkatkan kualitas iman dan takwa kita kepada Allah SwT atas dasar petunjuk Al Qur’an, dan darinyalah kita dapat memahami betapa Maha Besar dan Baiknya Allah kepada umat manusia. Bahkan tidak ada yang buruk bagi umat manusia segala apa yang diberikan Allah walau kadang-kadang manusia tidak memahaminya.

 

Kebaikan (nikmat) apa pun yang kamu peroleh (berasal) dari Allah, sedangkan keburukan (bencana) apa pun yang menimpamu itu disebabkan oleh (kesalahan) dirimu sendiri. Kami mengutusmu (Muhammad) menjadi Rasul kepada umat manusia. Cukuplah Allah sebagai saksi. (QS An Nisa’: 79)

Hadirin Jama’ah Jum’ah Rahimakumullah

Jika dipahami lebih lanjut tentang kebaikan Allah SwT kepada umat manusia di dunia ini bisa disebutkan menjadi 3 kebaikan, yaitu:

Pertama, kebaikan Allah kepada umat manusia karena sifatnya yang baik Ayat yang disebutkan dalam surat An Nisa’: 79 di atas menjelaskan bahwa pada dasarnya segala kenikmatan dan kebaikan yang kita dapatkan di dunia ini berasal dari Allah SwT. Secara riil nikmat dan kebaikan Allah itu telah kita rasakan setiap saat.

Hal ini sebagai wujud dari pernyataan dan janji Allah sendiri seperti dalam Firmannya; Allah menjamin rizki manusia guna kelangsungan dan kesejahteraan hidupnya (QS. Al Isra’: 70), Allah akan memberi makanan dan minuman sebagai rizki yang baik (QS. An Nahl: 114), Allah memberi harapan kemudahan bagi manuisa yang mengalami kesulitan hidup (QS. Al Insyirah: 4-5), Allah mengabulkan doa manusia (Al Mu’min: 60),  Allah memberi nikmat tidur untuk istirahat pada malam hari (QS. Al Qashash: 73), dan sebagainya, bahkan seandainya kita menghitung semua nikamt dan kebaikan Allah kepada umat manusia pasti tidak akan mampu melakukanya (QS.An Nahl: 18).

Sebagai Dzat yang Maha Pengasih dan Penyayang, tentu Allah tidak akan berbuat aniaya dan menyiksa umat manuisa di dunia ini, baik dalam bentuk kesengsaraan hidup maupun musibah dan bencana yang menimpanya. (QS Al An’am: 12 dan 54). Tersebut dalam sebuah hadits riwayat Imam Bukhari Muslim dari Abu Huraerah ra, Allah telah menetapkan bahwa “Sesungguhnya rahmat-Ku lebih mengalahkan kemurkaan-Ku.” Sehingga tidak mungkin Allah akan bebuat dhalim dan aniaya kepada umat manusia, kecuali hanyalah nikmat, rahmad dan kasih sayang-Nya. Maka jelas sekali Firman Allah ; “Kebaikan (nikmat) apa pun yang kamu peroleh (berasal) dari Allah” (QS. An Nisa’: 79).

sumber : https://suaramuhammadiyah.id/2023/06/02/kebaikan-itu-dari-allah/
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement