Ahad 15 Jan 2023 21:25 WIB

Jangan Pernah Memaksakan Permintaan Doa kepada Allah SWT, Ini Alasannya

Islam memberikan adab ketika mengajukan permintaan melalui doa

Rep: Fuji E Permana / Red: Nashih Nashrullah
Berdoa. Ilustrasi. Islam memberikan adab ketika mengajukan permintaan melalui doa
Foto: Republika/Putra M. Akbar
Berdoa. Ilustrasi. Islam memberikan adab ketika mengajukan permintaan melalui doa

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA – Ulama banyak yang menjelaskan bahwa manusia hanya bisa berdoa dan berusaha dengan maksimal, sementara yang menentukan terwujud dan tidaknya doa dan usaha itu adalah Allah Yang Mahabijaksana. 

Sehubungan dengan itu, Syekh Ibnu Athaillah as-Sakandari dalam kitab Al-Hikam menjelaskan bahwa tanda dari kebodohan seseorang jika menginginkan sesuatu terjadi pada waktu Allah SWT tidak menginginkan sesuatu itu terjadi. 

Baca Juga

 مَا تَرَكَ مِنَ الْجَهْلِ شَيْئًا مَنْ اَرَدَ اَنْ يُحْدِثَ فِي الْوَقْتِ غَيْرَ مَا اَظْهَرَهُ اللهُ فِيْهِ

"Termasuk suatu bentuk kebodohan jika seseorang menginginkan sesuatu terjadi pada waktu yang tidak diinginkan oleh Allah SWT." (Syekh Ibnu Athaillah as-Sakandari, Al-Hikam)

Merupakan bentuk kebodohan yang nyata, jika kamu menginginkan sesuatu terjadi bukan pada waktu yang diinginkan oleh Allah SWT. Kamu hanyalah hamba-Nya yang hina dan fakir, serta tidak memiliki hak intervensi dalam setiap ketentuan-Nya.

Jika Allah SWT menginginkan sesuatu tidak terjadi pada waktu yang kamu inginkan, maka ketahuilah bahwa di balik itu ada kebaikan yang belum bisa kamu cerna dengan kemampuan akal kamu yang terbatas. 

Allah SWT tidak mungkin menginginkan keburukan bagi hamba-Nya. Segala ketentuan dan takdir-Nya adalah kebaikan dan maslahat. Walaupun kamu melihatnya keburukan, seperti bencana, banjir, longsor, dan sejenisnya, maka ada kebaikan besar di balik semua itu yang tidak bisa dibandingkan dengan keburukan yang menimpa. 

Begitu juga halnya dengan doa kamu. Terkadang, kamu tergesa-gesa mengharapkan doa itu agar cepat terkabul, padahal di mata-Nya lebih baik diundur atau digantikan dengan yang lebih baik.

Baca juga: Kisah Pembantaian Brutal 20 Ribu Muslim Era Ottoman Oleh Pemberontak Yunani 

Oleh karena itu, tunduklah pada ketentuan dan keputusan-Nya, karena Dia tidak akan pernah mencelakakan hamba-Nya dan membebani mereka di luar kemampuan mereka. 

Hal ini dijelaskan Syekh Ibnu Athaillah as-Sakandari dalam kitab Al-Hikam dengan penjelasan tambahan oleh  penyusun syarah dan penerjemah Al-Hikam, D A Pakih Sati Lc dalam buku Kitab Al-Hikam dan Penjelasannya yang diterbitkan penerbit Noktah tahun 2017.

Sementara, terjemah kitab Al-Hikam oleh Ustaz Bahreisy menambahkan penjelasan perkataan Syekh Athaillah. Menurutnya, hanya orang bodoh yang bersikeras mewujudkan sesuatu yang tidak dikehendaki Allah SWT. Padahal ada keterangan, tidak ada susuatu yang terjadi tanpa kehendak Allah SWT. 

Maka sebaiknya seorang hamba Allah SWT menyerah dengan rela hati kepada hukum ketentuan Allah SWT setiap waktu. Sebab seorang hamba harus percaya kepada rahmat dan kebijaksanaan kekuasaan Allah SWT.   

 

 

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement