Alquran Ingatkan akan Datangnya Hari yang Menakutkan

Rep: Fuji E Permana/ Red: Muhammad Hafil

 Senin 03 Oct 2022 10:31 WIB

 Alquran Ingatkan Akan Datangnya Hari Yang Menakutkan. Foto:  Hari Kiamat (Ilustrasi) Alquran Ingatkan Akan Datangnya Hari Yang Menakutkan. Foto: Hari Kiamat (Ilustrasi)

Datangnya hari yang menakutkan sudah diingatkan Alquran.

REPUBLIKA.CO.ID,JAKARTA -- Alquran mengingatkan manusia agar takut akan datangnya hari yang menakutkan, yakni hari kiamat. Di hari itu, seorang ayah tidak bisa menolong anaknya, sebaliknya seorang anak tidak dapat menolong bapaknya. Hal ini dijelaskan dalam Tafsir Surah Luqman Ayat 33.

يٰٓاَيُّهَا النَّاسُ اتَّقُوْا رَبَّكُمْ وَاخْشَوْا يَوْمًا لَّا يَجْزِيْ وَالِدٌ عَنْ وَّلَدِهٖۖ وَلَا مَوْلُوْدٌ هُوَ جَازٍ عَنْ وَّالِدِهٖ شَيْـًٔاۗ اِنَّ وَعْدَ اللّٰهِ حَقٌّ فَلَا تَغُرَّنَّكُمُ الْحَيٰوةُ الدُّنْيَاۗ وَلَا يَغُرَّنَّكُمْ بِاللّٰهِ الْغَرُوْرُ

Baca Juga

Wahai manusia, bertakwalah kepada Tuhanmu dan takutlah akan hari yang (ketika itu) seorang bapak tidak dapat membela anaknya dan seorang anak tidak dapat (pula) membela bapaknya sedikit pun! Sesungguhnya janji Allah adalah benar, maka janganlah sekali-kali kamu diperdaya oleh kehidupan dunia dan jangan sampai karena (kebaikan-kebaikan) Allah kamu diperdaya oleh penipu. (QS Luqman: 33)

Dalam penjelasan Tafsir Kementerian Agama, pada ayat ini, Allah memerintahkan kepada manusia untuk melaksanakan perintah-perintah-Nya dan menjauhkan diri dari hal-hal yang dilarang-Nya.

Tuhan telah menciptakan manusia, menciptakan langit dan bumi dengan segala isinya untuk kepentingan manusia. Manusia hendaklah takut pada hari datangnya malapetaka yang dahsyat, tidak seorang pun yang dapat menyelamatkan dirinya dari malapetaka itu.

Pada waktu itu, seorang ayah tidak kuasa menolong anaknya, demikian pula seorang anak tidak dapat menolong bapaknya, karena segala urusan waktu itu berada di tangan Allah.

Tiap-tiap orang bertanggung jawab terhadap segala perbuatan yang telah dilakukannya. Mereka memikul dosanya masing-masing. Hanya perbuatan baik yang telah dilakukannya selama hidup di dunia yang dapat menolong manusia dari malapetaka itu.

Allah memperingatkan bahwa janji-Nya membangkitkan manusia dari kubur adalah sesuatu yang benar-benar akan terjadi dan suatu kebenaran yang tidak dapat diragukan sedikit pun. Oleh karena itu, janganlah sekali-kali manusia tertipu oleh kesenangan hidup di dunia dan segala kenikmatan yang ada padanya, sehingga mereka berusaha dan menghabiskan seluruh waktu yang ada untuk memperoleh dan menikmati kesenangan-kesenangan duniawi. Akibatnya, tidak ada waktu lagi untuk beribadah kepada Allah, serta mengerjakan kebajikan dan amal saleh. Padahal, kehidupan akhirat itulah kehidupan yang sebenarnya, kehidupan yang kekal dan lebih baik.

Demikian pula Allah memperingatkan manusia akan tipu daya setan, yang selalu mencari-cari kesempatan untuk memperdaya manusia. Setan itu menjadikan kehidupan dunia itu indah dalam pandangan matanya. Sehingga mereka lupa kepada tugas yang dipikulkan Allah kepada mereka sebagai khalifatullah fil ard atau makhluk yang diberi-Nya tugas memakmurkan bumi.

 

Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id