Selasa 16 Jan 2024 07:30 WIB

Sifat Pengecut Bani Israil yang Diungkap Alquran

Serangan Israel ke Palestina belum selesai.

Sifat Pengecut Bani Israil yang Diungkap Alquran. Foto: Ilustrasi Alquran
Foto: Dok Republika
Sifat Pengecut Bani Israil yang Diungkap Alquran. Foto: Ilustrasi Alquran

REPUBLIKA.CO.ID, GAZA -- Serangan Israel ke Palestina belum selesai meski tampaknya negara Zionis itu sudah megap-megap menghadapi sentimen dari dunia internasional. Sifat Bani Israil yang tampak kuat dicitrakan media, nyatanya berbanding terbalik dengan kenyataannya. Apa buktinya? 

Alquran mengungkapkan fakta tentang sifat asli Bani Israil yang pengecut. Allah berfirman dalam Alquran Surat Al Maidah ayat 22:

Baca Juga

"قَالُوْا يٰمُوْسٰٓى اِنَّ فِيْهَا قَوْمًا جَبَّارِيْنَۖ وَاِنَّا لَنْ نَّدْخُلَهَا حَتّٰى يَخْرُجُوْا مِنْهَاۚ فَاِنْ يَّخْرُجُوْا مِنْهَا فَاِنَّا دٰخِلُوْنَ."

"Qālū yā mūsā inna fīhā qauman jabbārīn(a), wa innā lan nadkhulahā ḥattā yakhrujū minhā, fa iy yakhrujū minhā fa innā dākhilūn(a)."

 

Yang artinya, "Mereka berkata, “Wahai Musa, sesungguhnya di dalamnya (negeri itu) ada orang-orang yang sangat kuat dan kejam. Kami tidak akan memasukinya sebelum mereka keluar. Jika mereka keluar dari sana, kami pasti akan masuk."

Dalam Tafsir Kementerian Agama dijelaskan mengenai ayat ini. Setelah Nabi Musa dan kaumnya mendekati tanah yang makmur itu, ia memerintahkan kaumnya agar mereka memasuki tanah suci itu dan siap menghadapi penduduknya. 

Karena kaum Nabi Musa (Bani Israil) merasa lemah, rendah dan takut, mereka pun tidak mau masuk ke tanah suci itu, bahkan mereka ingin kembali ke Mesir karena penduduk tanah suci itu adalah orang-orang yang kejam dan kasar. 

Mereka menyatakan kepada Nabi Musa bahwa mereka tidak akan masuk tanah suci itu selama penduduknya yang kejam masih di sana, jika penduduknya telah meninggalkan tanah suci, barulah mereka mau memasukinya. (Dalam Kitab Bilangan xiii. 32-33 disebutkan ‘negeri yang memakan penduduknya’ dan dihuni oleh raksasa).

Dari jawaban kaum Nabi Musa itu dapat diambil kesimpulan bahwa mereka (Bani Israil) sangat lemah jiwanya dan tidak mempunyai keteguhan hati. Mereka tidak ingin memperoleh kebahagiaan dan mencapai kemuliaan dengan jalan berjuang. 

Mereka ingin memperolehnya tanpa perjuangan. Umat yang demikian sikap dan pendiriannya tidak akan memperoleh kemuliaan, kenikmatan, kebahagiaan dan kesejahteraan. Tentang kesuburan dan kemakmuran Kanaan, negeri tua yang berbatasan dengan laut mati dan Yordan di bilangan Palestina pada waktu itu dan keadaan penduduknya yang kuat-kuat dan gagah perkasa diakui oleh pengikut-pengikut Nabi Musa yang dikirim ke sana.

 

 

 

 

 

sumber : Dok Republika
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement