Ahad 14 Jan 2024 07:41 WIB

Mau Segala Doa Mudah Diijabah? Berdoalah di Malam Pertama Bulan Rajab

Doa merupakan senjata orang beriman.

Rep: Imas Damayanti/ Red: Erdy Nasrul
Ilustrasi berdoa.
Foto: Republika/Mardiah
Ilustrasi berdoa.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA – Allah SWT mengabulkan setiap doa umat Muslim yang bermunajat dengan penuh keikhlasan. Maka berdoa di waktu-waktu tertentu pun dipercaya akan diijabah oleh Allah SWT sebagaimana yang disampaikan Imam Syafii. 

Hadirnya bulan Rajab menjadi momentum tersendiri yang harus dimanfaatkan umat Islam dalam beribadah dan bermunajat. Hal ini sebagaimana diungkapkan Imam Syafii dalam kitab Al-Umm yang mengatakan tentang salah satu keistimewaan bulan Rajab. 

Baca Juga

Imam Syafii menjelaskan bahwa terdapat lima malam yang baik untuk menghaturkan doa yang mudah diijabah. Antara lain malam Jumat, malam Idul Adha, malam Idul Fitri, malam pertama bulan Rajab, dan malam Nisyfu Sya’ban.

Beliau berkata bahwa ketika Ibrahim bin Muhammad mengabarinya, dia berkata, "Aku melihat para syekh dari kalangan penduduk Madinah muncul di Masjid Nabawi pada malam Hari Raya. Mereka berdoa dan berdzikir mengingat Allah sampai berlalu satu saat dari malam."

 

Beliau juga menceritakan bahwa telah sampai pula riwayat kepadanya bahwa Umar selalu menghidupkan lailatul jam (malam perkumpulan). Yaitu adalah malam hari raya karena di pagi harinya sudah masuk hari nahr (siang).

Namun demikian, dari semua malam untuk berdoa yang dipercaya beliau sebagai sebuah waktu untuk berdoa yang akan diijabah Allah, namun beliau tidak mengatakan bahwa berdoa di waktu-waktu tersebut sebagai suatu kewajiban bagi umat Muslim.

Dalam redaksinya, Imam Syafi’i berkata, “Saya nyatakan mustahab (sesuatu yang dikerjakan oleh Rasulullah satu atau dua kali. Dikerjakan mendapat pahala, ditinggalkan tidak mendapat dosa) atas semua yang sudah saya ceritakan mengenai malam-malam ini. Tanpa menjadikan semua itu sebagai kewajiban."

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement