Kamis 21 Dec 2023 06:41 WIB

Dzikir Pagi Hari untuk Perlancar Rezeki yang Diajarkan Rasulullah SAW 

Dzikir mempunyai sejumlah keutamaan untuk Muslim

Rep: Umar Mukhtar / Red: Nashih Nashrullah
Ilustrasi dzikir. Dzikir mempunyai sejumlah keutamaan untuk Muslim
Foto: Muhammad Rizki Triyana/RepublikaTV
Ilustrasi dzikir. Dzikir mempunyai sejumlah keutamaan untuk Muslim

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA – Memulai pagi hari hendaknya dilakukan dengan dzikir dan memohon doa yang baik kepada Allah SWT. Salah satunya dengan memohon agar diluaskan rezeki dan dimudahkan segala apa yang dijalankan dari pagi hingga siang. 

Nabi Muhammad SAW pun memberi tuntunan dzikir sebagai langkah awal kebaikan di pagi hari. 

Baca Juga

Doa pagi hari memiliki fadhilah yang tentunya harus menjadi perhatian seorang Muslim. Fadhilahnya ialah untuk membawa keluasan rezeki yang berkah pada setiap manusia dalam melewati hari-harinya. 

Nabi Muhammad SAW biasa berdzikir pada pagi hari untuk berharap akan datangnya rezeki dan keberkahan. Dalam hadits riwayat Muslim, Nabi SAW biasa membaca dzikir berikut ini:

 

لا إله إلا الله وحده لا شريك له، له الملك وله الحمد وهو على كل شيء قدير، اللهم لا مانع لما أعطيت ولما معطي لما منعت ولا ينفع ذا الجد منك الجد

Laa ilaaha illallaa-hu wahdah, laa syarii-kalah, lahul mulqu walahul hamdu wahuwa 'ala kulli syai-'in qhodiir. Allahumma laa maa ni'a limaa a'thoyta wa limaa mu'thiya limaa mana'ta wa laa yan fa'u dzal jaddu minkal jaddu.

Artinya: "Tiada Tuhan (yang berhak disembah) kecuali Allah semata, tidak ada sekutu bagi-Nya, baginya semua kekuasaan dan semua pujian, Dia Maha Kuasa atas segala sesuatu. Ya Allah, tiada yang bisa menghalangi apa yang Engkau berikan dan tiada yang bisa memberi apa yang Engkau halangi. Tidaklah bermanfaat kekayaan dan harta benda bagi pemiliknya, dari-Mu lah segala kekayaan." (HR Muslim)

Nabi SAW melarang umatnya berputus-asa dari rahmat Allah SWT. Nabi SAW juga melarang umatnya menyerah dan mengajak umatnya untuk senantiasa berprasangka baik kepada Allah SWT. 

Karena itu, setiap Muslim harus meyakini bahwa semua yang terjadi itu sejatinya adalah baik. Seorang Muslim harus yakin bahwa qadha dan qadar itu ada di tangan Allah SWT. 

 

Keutamaan dzikir

Imam Ibnu Qayyim dalam kitabnya, Madarij as-Salikin, di antara keutamaan dzikir yang dilakukan secara rutin dan istiqamah adalah sebagai berikut. Enam Keutamaan Dzikir kepada Allah SWT yaitu:

1. Mendapatkan banyak keberuntungan. Orang yang istiqamah mengamalkan dzikir akan mendapatkan keberuntungan secara terus menerus. Keberuntungan tersebut bisa berupa rahmat, kebaikan, dan lain-lain.

عَنْ أَبِيْ هُرَيْرَةَ وَعَنْ أَبِي سَعِيْدٍ رَضِيَ اللهُ عَنْهُمَا قَالاَ قَالَ رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لاَ يَقْعُدُ قَوْمٌ يَذْكُرُوْنَ اللهَ إِلاَّ حَفَّتْهُمُ المَلاَئِكَةُ وَغَشِيَتْهُمُ الرَّحْمَةُ وَنَزَلَتْ عَلَيْهِمُ السَّكِيْنَةُ وَذَكَرَهُمُ اللهُ فِيْمَنْ عِنْدَهُ.

Baca juga: Israel Kubur Warga Hidup-Hidup, Alquran Ungkap Perilaku Yahudi kepada Nabi Mereka

Dari Abu Hurairah dan Abu Sa’id radhiyallahu ‘anhuma, mereka berdua berkata, “Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, ‘Tidaklah suatu kaum duduk berdzikir (mengingat) Allah, melainkan mereka dikelilingi oleh para malaikat, diliputi oleh rahmat, diturunkan sakinah (ketenangan), dan mereka disebut oleh Allah di hadapan malaikat yang ada di sisi-Nya.’” (HR Muslim, no 2700)

2. Mendapatkan..

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement