Selasa 28 Nov 2023 00:05 WIB

Alquran Jelaskan Larangan Muslim Berteman dengan Yahudi (Bagian 1)

Ada beberapa riwayat yang menerangkan sebab turunnya ayat 51 surat Al Maidah.

Rep: Andrian Saputra/ Red: Ani Nursalikah
Seorang anggota komunitas Yahudi mengamati tempat lilin Hanukkah setinggi sepuluh meter di depan Gerbang Brandenburg di Berlin, Jerman, 18 Desember 2022.
Foto: EPA-EFE/Filip Singer
Seorang anggota komunitas Yahudi mengamati tempat lilin Hanukkah setinggi sepuluh meter di depan Gerbang Brandenburg di Berlin, Jerman, 18 Desember 2022.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Setiap Muslim boleh bermuamalah dengan siapapun termasuk dengan orang yang berbeda agama. Namun demikian, ketika memilih seorang pemimpin, setiap Muslim telah diperingatkan agar jangan sekali-kali menjadikan orang Yahudi dan Nasrani sebagai pemimpin.

Ini berdasarkan Alquran surat Al Maidah ayat 51.

Baca Juga

 يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا لَا تَتَّخِذُوا الْيَهُودَ وَالنَّصَارَىٰ أَوْلِيَاءَ ۘ بَعْضُهُمْ أَوْلِيَاءُ بَعْضٍ ۚ وَمَنْ يَتَوَلَّهُمْ مِنْكُمْ فَإِنَّهُ مِنْهُمْ ۗ إِنَّ اللَّهَ لَا يَهْدِي الْقَوْمَ الظَّالِمِينَ

Artinya: Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu mengambil orang-orang Yahudi dan Nasrani menjadi pemimpin-pemimpin(mu); sebahagian mereka adalah pemimpin bagi sebahagian yang lain. Barangsiapa diantara kamu mengambil mereka menjadi pemimpin, maka sesungguhnya orang itu termasuk golongan mereka. Sesungguhnya Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang yang zalim. (Al Maidah ayat 51).

 

Selain itu, dalam Alquran surat Ali Imran ayat 28.

لَا يَتَّخِذِ الْمُؤْمِنُوْنَ الْكٰفِرِيْنَ اَوْلِيَاۤءَ مِنْ دُوْنِ الْمُؤْمِنِيْنَۚ وَمَنْ يَّفْعَلْ ذٰلِكَ فَلَيْسَ مِنَ اللّٰهِ فِيْ شَيْءٍ اِلَّآ اَنْ تَتَّقُوْا مِنْهُمْ تُقٰىةً ۗ وَيُحَذِّرُكُمُ اللّٰهُ نَفْسَهٗ ۗ وَاِلَى اللّٰهِ الْمَصِيْرُ

Janganlah orang-orang mukmin menjadikan orang kafir sebagai para wali dengan mengesampingkan orang-orang mukmin. Siapa yang melakukan itu, hal itu sama sekali bukan dari (ajaran) Allah, kecuali untuk menjaga diri dari sesuatu yang kamu takuti dari mereka. Allah memperingatkan kamu tentang diri-Nya (siksa-Nya). Hanya kepada Allah tempat kembali.

Dalam tafsir tahlili Lajnah Pentashihan Mushaf Alquran Kementerian Agama RI dijelaskan bahwa kata Auliya adalah jamak dari kata waliy. Secara harfiah, kata ini berarti dekat sehingga menunjukan makna teman dekat, teman akrab, teman setia, kekasih, penolong, sekutu, pelindung, pembela dan pemimpin.

Ada beberapa riwayat yang menerangkan...

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement