Rabu 15 Nov 2023 13:00 WIB

Keutamaan Membantu Mujahid Palestina

Ada keutamaan dari membantu mujahid Palestina.

Rep: Andrian Saputra/ Red: Muhammad Hafil
Massa dari ormas islam dan ormas kepemudaan yang tergabung dalam Komite Solidaritas Palestina (Kita Palestina) menggelar aksi damai bela Palestina di depan Gedung Kedutaan Besar Amerika Serikat untuk Indoesia, Jakarta, Sabtu (28/19/2923) Aksi tersebut merupakan bentuk kepedulian terhadap masyarakat Palestina ditengah konflik perang antara tentara pejuang Palestina Hamas dan Israel yang terjadi pada 7 Oktober lalu hingga saat ini. Mereka menolak segala bentuk penjajahan yang dilakukan Israel terhadap masyarakat Palestina. Untuk diketahui, jumlah korban warga Palestina dalam konflik tersebut mencapai 7.326 korban jiwa dan 3.038 diantaranya merupakan anak-anak.
Foto: Republika/Thoudy Badai
Massa dari ormas islam dan ormas kepemudaan yang tergabung dalam Komite Solidaritas Palestina (Kita Palestina) menggelar aksi damai bela Palestina di depan Gedung Kedutaan Besar Amerika Serikat untuk Indoesia, Jakarta, Sabtu (28/19/2923) Aksi tersebut merupakan bentuk kepedulian terhadap masyarakat Palestina ditengah konflik perang antara tentara pejuang Palestina Hamas dan Israel yang terjadi pada 7 Oktober lalu hingga saat ini. Mereka menolak segala bentuk penjajahan yang dilakukan Israel terhadap masyarakat Palestina. Untuk diketahui, jumlah korban warga Palestina dalam konflik tersebut mencapai 7.326 korban jiwa dan 3.038 diantaranya merupakan anak-anak.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA --Sejumlah video beredar di YouTube yang memperlihatkan keberanian warga Gaza membantu para mujahid dari Brigade Al Qassam yang sedang bertempur melawan tentara Pasukan Pertahanan Israel (IDF). Warga dan tenaga medis merebut senjata milik tentara IDF yang tewas ditembak mujahiddin Hamas, lalu mereka dengan berani melepaskan tembakan ke arah tentara Israel. 

Terlepas dari keberanian warga Gaza itu, bagaimana keutamaannya membantu para mujahid di medan perang? Sebaik-baiknya mengeluarkan tenaga, harta, dan pemikiran adalah untuk memperjuangkan agama Allah. Oleh karena itu orang yang mengeluarkan tenaganya, hartanya dan pemikirannya untuk membantu orang-orang yang sedang berjihad maka juga akan mendapatkan pahala yang sama besarnya. 

Baca Juga

وَقَالَ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: مَنْ جَهَّزَغَازِيًافِى سَبِيْلِ اللَّهِ  فَقَدْغَزَا, وَمَنْ خَلَفَ غَازِيًافِى أَهْلِهِ بِخَيْرٍفَقَدْغَزَا.

Rasulullah ﷺ bersabda: "Barangsiapa yang mempersiapkan keperluan orang yang akan berperang di jalan Allah, maka dia benar-benar telah berperang. Dan barangsiapa mengganti orang yang berperang menjaga keluarganya (menjaga keluarganya) dengan baik, maka ia benar-benar telah berperang,” (HR. Bukhari dan Muslim).

 

Dapat dipahami bahwa seorang Muslim yang mengurus keperluan orang yang hendak berangkat berjihad, termasuk juga misalnya membantu mengurus persiapan orang yang hendak mensyiarkan agama Allah ke berbagai penjuru daerah, maka bagi orang yang mengurus keperluan itu pahala berjihad. Begitupun orang yang menjaga keluarga orang-orang yang berangkat ke medan perang untuk jihad, maka bagi orang tersebut juga pahala yang sama seperti orang yang berangkat perang. 

Begitu juga orang-orang yang mau mengeluarkan hartanya untuk membantu perjuangan para mujahid yang juga memiliki misi menjaga dan mempertahankan Masjid Al Aqsha, maka setiap harta yang dikeluarkan akan berlipat ganda pahalanya. 

وَقَالَ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: مَنْ أَنْفَقَ نَفَقَةً فِى سَبِيْلِ اللَّهِ كُتِبَتْ لَهُ بِسَبْعِمِائَةِ ضِعْفٍ.

Rasulullah ﷺ bersabda: “Barangsiapa menafkahkan hartanya satu nafkah untuk kepentingan agama Allah, maka ditulis tujuh ratus kali ganjaran,” (HR. Nasai dan Turmudzi).

 

 

 

 

 

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement