Senin 16 Oct 2023 20:56 WIB

Perintah Nabi Muhammad SAW untuk Pergi ke Syam, Termasuk Palestina Jelang Hari Kiamat

Nabi Muhammad pernah bersabda tentang bepergian ke Palestina.

Rep: Umar Mukhtar/ Red: Muhammad Hafil
 Perintah Nabi Muhammad SAW untuk Pergi ke Syam termasuk Palestina Jelang Hari Kiamat. Foto:  Kompleks Masjid Al-Aqsa di Yerusalem. (ilustrasi)
Foto: EPA/Atef Safadi
Perintah Nabi Muhammad SAW untuk Pergi ke Syam termasuk Palestina Jelang Hari Kiamat. Foto: Kompleks Masjid Al-Aqsa di Yerusalem. (ilustrasi)

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Menjelang Hari Kiamat, api akan muncul dari wilayah Hadramaut, sebuah daerah di Yaman. Saat itu terjadi, umat Muslim diperintah untuk pergi ke sebuah daerah, sebagaimana yang disebutkan Nabi Muhammad SAW. Apa tempat itu?

Dalam hadits yang diriwayatkan dari Abdullah bin Umar RA, Nabi Muhammad SAW bersabda:

Baca Juga

ستَخرُجُ نارٌ من حَضرموتَ أو من نحوِ بحرِ حضرموتَ قبلَ يومِ القيامةِ تَحشُرُ النَّاسَ قالوا : يا رسولَ اللَّهِ ، فما تأمُرُنا ؟ فقالَ : عليكُم بالشَّامِ

"Api akan muncul dari Hadramaut atau dari arah laut Hadramaut sebelum hari kiamat mengumpulkan manusia." Lalu para sahabat bertanya, "Wahai Rasulullah, apa yang engkau perintahkan kepada kami?" Lalu Nabi SAW menjawab, "Kalian harus pergi ke Syam" (HR Tirmidzi).

 

Hadits itu menunjukkan bahwa Syam dan daerah sekitar Masjid Al Aqsa memiliki keistimewaan yang besar. Sampai-sampai Nabi Muhammad SAW dalam banyak haditsnya menasihati kita untuk pergi ke sana pada saat terjadi kekacauan, sebagaimana hadits tersebut.

Hadits tersebut juga memberitahukan bahwa sebelum hari kiamat, api akan muncul dari Hadramaut yang merupakan nama daerah di Yaman. Peristiwa ini kelak akan mengumpulkan manusia dan menggiring mereka pergi ke suatu tempat.

Saat itulah sahabat bertanya tentang apa yang harus dilakukan oleh umat Muslim. Nabi SAW mengatakan bahwa umat Muslim hendaknya pergi ke Syam. Sebab di Syam itulah, api atau perselisihan yang terjadi lebih ringan. Hadits ini sekaligus menunjukkan betapa agungnya negeri Syam. Juga menjadi tanda, bahwa kekacauan sebelum hari kiamat akan sangat bergolak.

Lantas wilayah Syam mencakup apa saja? Penjelasan oleh Jasser Al 'Anani dalam bukunya, 'Fath Sholahuddin Al Ayyubi Li Bayt Al Maqdis bayna Al Siyasah wa Al Harb' dan Abdul Salam Al Jubori dalam 'Al Musyayidat Al Waqfiyyah wa Al Khoiriyyah', bisa menjadi rujukan.

Keduanya menyampaikan negara-negara Syam itu terbentang di sepanjang pantai timur Laut Mediterania, dan berada di tengah-tengah tiga benua yaitu Asia, Afrika, dan Eropa. Perbatasannya diperjelas pada zaman kuno, karena berbatasan dengan Laut Mediterania di barat, serta Mesir dan Lembah Sinai di selatan.

Adapun di sebelah timur berbatasan dengan gurun pasir yang terbentang dari Aila sampai ke sungai Efrat, dan dari sana sampai ke perbatasan Rum, karena Rum terletak di utara Syam. Berdasarkan hal ini, Syam mencakup wilayah Lebanon, Suriah, Palestina, dan Yordania. Wilayah-wilayah ini memiliki letak geografis yang strategis, yang berperan besar dalam ketidakstabilan kawasan.

Syam termasuk dalam zona beriklim sedang dalam hal derajat garis lintang. Di samping itu, Syam berkontribusi terhadap kemakmuran perekonomian karena keterhubungannya dengan jalur transportasi dengan berbagai negara tetangga.

Sumber:

https://dorar.net/hadith/sharh/36140

https://mawdoo3.com/%D9%85%D8%A7_%D9%87%D9%8A_%D8%AF%D9%88%D9%84_%D8%A8%D9%84%D8%A7%D8%AF_%D8%A7%D9%84%D8%B4%D8%A7%D9%85#cite_note-qDsJy9pF2t-1

sumber : Dorar.net / Mawdoo.com
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement