Rabu 06 Sep 2023 18:05 WIB

Awal Mula Alquran Diterjemahkan Negara-Negara Barat, Ini Motif Jahat di Belakangnya

Alquran diterjemahkan negara Barat untuk mengetahui kelemahan umat Islam

Rep: Nidia Zuraya/ Red: Nashih Nashrullah
Alquran dan terjemahannya dalam berbagai bahasa di Masjidil Haram (ilustrasi). Alquran diterjemahkan negara Barat untuk mengetahui kelemahan umat Islam
Foto:

Penyebaran kitab (terjemahan) ini sama sekali bukan karena tendensi agama, melainkan sekadar mempelajari bahasa Arab, selain (mempelajari) titik-titik kelemahan Alquran melalui media terjemahan ini dapat kita ungkap,” demikian alasan yang pernah disampaikan Hanclemann.

Sementara itu, terjemahan Alquran berbahasa Latin yang dibuat oleh Petrus Agung bersama Robertus Ketenensis dan muridnya Hermannus Dalmatin hampir empat abad lamanya tidak diizinkan oleh pihak gereja untuk dicetak di luar gereja. 

Salinan terjemahan tersebut hanya boleh dimiliki dan dipelajari oleh pihak gereja dengan alasan supaya umat Kristen tidak mempunyai kesempatan mempelajari Alquran terjemahan tersebut hingga tidak akan ada penganut Kristen yang murtad dari agamanya. 

Baca juga: 8 Dalil Berikut Ini Semoga Membuat Kita Segera Terinspirasi Baca Alquran

Di samping itu, dengan penerjemahan tersebut para pemuka ulama Kristen mampu mengungkap sisi kelemahan Alquran. Hal ini diharapkan akan memperkuat keimanan umat Kristen dalam menghadapi dakwah agama Islam. 

Lain halnya dengan Louis (Ludovico) Maracci, seorang pastur berkebangsaan Italia,  yang menerbitkan terjemahan Alquran dalam bahasa Latin dengan dilengkapi teks Arab dan beberapa nukilan dari berbagai tafsir Alquran dalam bahasa Arab pada 1689.  

Dia sengaja menyusun karyanya sedemikian rupa untuk memberikan kesan yang buruk tentang Islam. Sosok Maracci sendiri dikenal sebagai orang yang pandai dalam menerjemahkan Alquran, namun dengan tujuan untuk menjelek-jelekkan Islam di kalangan masyarakat Eropa, dengan mengambil pendapat-pendapat ulama-ulama Islam sendiri yang menurut pendapatnya menunjukkaan kerendahan Islam. 

 

Maracci adalah seorang Roma Katolik dan terjemahannya itu dipersembahkan kepada penguasa Kekaisaran Romawi. Pada terjemahannya itu diberi kata pengantar yang isinya adalah seperti apa yang ia katakan sebagai sebuah bantahan terhadap Alquran.    

sumber : Harian Republika
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement