Ahad 23 Apr 2023 21:17 WIB

Niat Puasa Syawal, Perhatikan Beberapa Catatan Berikut Ini

Puasa enam hari setelah Syawal sangat dianjurkan

Rep: Andrian Saputra / Red: Nashih Nashrullah
Ilustrasi berpuasa. Puasa enam hari setelah Syawal sangat dianjurkan
Foto: Republika/Mardiah
Ilustrasi berpuasa. Puasa enam hari setelah Syawal sangat dianjurkan

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA- Dianjurkan bagi setiap Muslim untuk menunaikan ibadah puasa sunnah Syawal. Puasa sunnah Syawal dilaksanakan selama enam hari pada Syawal dan lebih utama dilakukan dari tanggal 2 Syawal hingga 7 Syawal. 

Namun demikian, puasa sunnah Syawal juga dapat dilakukan di luar tanggal tersebut dan boleh tidak berurutan selama masih di bulan Syawal. 

Baca Juga

Bagi yang berniat puasa Senin-Kamis atau puasa ayyamul bidl (13,14, 15 setiap bulan hijriah) maka tetap juga memperoleh keutamaan puasa Syawal. Berikut niat puasa sunnah Syawal.

Bila niatnya malam hari, niatnya sebagai berikut:

 

   نَوَيْتُ صَوْمَ غَدٍ عَنْ أَدَاءِ سُنَّةِ الشَّوَّالِ لِلّٰهِ تَعَالَى  

Nawaitu shouma ghodin 'an adaai sunnati syawwali lillahi ta'ala

"Aku berniat puasa sunnah Syawal esok hari karena Allah Taala."  

Bila niatnya pagi hari atau siang hari selama belum melakukan hal-hal yang membatalkan puasa, maka niatnya sebagai berikut:  

   نَوَيْتُ صَوْمَ هَذَا اليَوْمِ عَنْ أَدَاءِ سُنَّةِ الشَّوَّالِ لِلّٰهِ تَعَالَى  

Nawaitu shouma hadzaal yaumi 'an adaai sunnati syawwali lillahi ta'ala 

"Aku berniat puasa sunah Syawal hari ini karena Allah Taala."

Baca juga: 6 Fakta Seputar Saddam Hussein yang Jarang Diketahui, Salah Satunya Anti Israel  

Dalam sebuah hadits disebutkan tentang keutamaan puasa sunnah Syawal di antaranya adalah memiliki pahala yang berlipat ganda setara berpuasa selama setahun.  

عن أبي هريرة رضي الله عنه أن رسول الله صلى الله عليه وسلم قال: (قال الله عز وجل: كل عمل ابن آدم له إلا الصيام؛ فإنه لي وأنا أجزي به، والصيام جنّة، وإذا كان يوم صوم أحدكم فلا يرفث، ولا يصخب، فإن سابّه أحد أو قاتله فليقل: إني امرؤ صائم، والذي نفس محمد بيده لخلوف فم الصائم أطيب عند الله من ريح المسك، للصائم فرحتان يفرحهما: إذا أفطر فرح، وإذا لقي ربه فرح بصومه) رواه  ومسلم 

"Setiap amal manusia adalah untuk dirinya kecuali puasa, ia (puasa) adalah untuk-Ku dan Aku memberi ganjaran dengan (amalan puasa itu)." Kemudian, Rasulullah melanjutkan, "Demi Allah yang jiwa Muhammad berada di tangan-Nya, bau mulut orang yang berpuasa itu lebih harum di sisi Allah dibandingkan wangi minyak kasturi . Salah satu keutamaan puasa enam hari di bulan Syawal adalah pahalanya yang setara dengan puasa selama satu tahun." (HR Muslim) 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement