Rabu 29 Mar 2023 05:00 WIB

Angka Pertama yang Disebutkan dalam Alquran dan Mengapa Istimewa?

Angka tujuh merupakan angka yang banyak disebutkaan dalam Alquran

Rep: Muhyiddin / Red: Nashih Nashrullah
Ilustrasi Alquran. Angka tujuh merupakan angka yang banyak disebutkaan dalam Alquran
Foto: republika
Ilustrasi Alquran. Angka tujuh merupakan angka yang banyak disebutkaan dalam Alquran

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA – Mungkin Anda mengira angka satu adalah angka yang pertama kali disebutkan dalam Alquran. Namun, pada kenyataannya tidak demikian. Angka yang istimewa itu justru adalah angka 7, angka yang banyak dipakai para pemain bola terkenal di dunia, seperti Cristiano Ronaldo atau David Beckham.  

Angka tujuh juga merupakan angka yang paling menonjol, karena dalam Alquran dikaitkan dengan kata keagungan, langit yang berjumlah tujuh lapis, dan pintu Neraka yang berjumlah tujuh.

Baca Juga

Angka ini juga disebutkan sebanyak 27 kali dalam Alquran. Angka tujuh pertama kali disebutkan dalam Surat Al Baqarah ayat 29, yaitu:

هُوَ الَّذِيْ خَلَقَ لَكُمْ مَّا فِى الْاَرْضِ جَمِيْعًا ثُمَّ اسْتَوٰٓى اِلَى السَّمَاۤءِ فَسَوّٰىهُنَّ سَبْعَ سَمٰوٰتٍ ۗ وَهُوَ بِكُلِّ شَيْءٍعَلِيْمٌ

 

Artinya: “Dialah (Allah) yang menciptakan segala apa yang ada di bumi untukmu kemudian Dia menuju ke langit, lalu Dia menyempurnakannya menjadi tujuh langit. Dan Dia Mahamengetahui segala sesuatu.”

Sementara itu angka tujuh terakhir kali disebutkan dalam surat An Naba ayat 12, yaitu sebagai berikut:

وَبَنَيْنَا فَوْقَكُمْ سَبْعًا شِدَادًاۙ 

Artinya: “Dan Kami membangun di atas kamu tujuh (langit) yang kokoh,”

Angka tujuh ini juga disebutkan dalam sejumlah ayat dalam Alquran, di antaranya adalah sebagai berikut:

1. Angka tujuh dalam Surat Al Baqarah ayat 196, Allah SWT berfirman:

وَاَتِمُّوا الْحَجَّ وَالْعُمْرَةَ لِلّٰهِ ۗ فَاِنْ اُحْصِرْتُمْ فَمَا اسْتَيْسَرَ مِنَ الْهَدْيِۚ وَلَا  تَحْلِقُوْا رُءُوْسَكُمْ حَتّٰى يَبْلُغَ الْهَدْيُ مَحِلَّهٗ ۗ فَمَنْ كَانَ مِنْكُمْ مَّرِيْضًا اَوْ بِهٖٓ اَذًى مِّنْ رَّأْسِهٖ فَفِدْيَةٌ مِّنْ صِيَامٍ اَوْ صَدَقَةٍ اَوْ نُسُكٍ ۚ فَاِذَآ اَمِنْتُمْ ۗ فَمَنْ تَمَتَّعَ بِالْعُمْرَةِ اِلَى الْحَجِّ فَمَا اسْتَيْسَرَ مِنَ الْهَدْيِۚ فَمَنْ لَّمْ يَجِدْ فَصِيَامُ ثَلٰثَةِ اَيَّامٍ فِى الْحَجِّ وَسَبْعَةٍ اِذَا رَجَعْتُمْ ۗ تِلْكَ عَشَرَةٌ كَامِلَةٌ  ۗذٰلِكَ لِمَنْ لَّمْ يَكُنْ اَهْلُهٗ حَاضِرِى االْمَسْجِدِ الْحَرَامِ ۗ وَاتَّقُوا اللّٰهَ وَاعْلَمُوْٓا اَنَّ اللّٰهَ شَدِيْدُ الْعِقَابِ

Artinya: “Dan sempurnakanlah ibadah haji dan umrah karena Allah. Tetapi jika kamu terkepung (oleh musuh), maka (sembelihlah) hadyu yang mudah didapat, dan jangan kamu mencukur kepalamu, sebelum hadyu sampai di tempat penyembelihannya. Jika ada di antara kamu yang sakit atau ada gangguan di kepalanya (lalu dia bercukur), maka dia wajib berfidyah, yaitu berpuasa, bersedekah atau berkurban. Apabila kamu dalam keadaan aman, maka barangsiapa mengerjakan umrah sebelum haji, dia (wajib menyembelih) hadyu yang mudah didapat. Tetapi jika dia tidak mendapatkannya, maka dia (wajib) berpuasa tiga hari dalam (musim) haji dan tujuh (hari) setelah kamu kembali. Itu seluruhnya sepuluh (hari). Demikian itu, bagi orang yang keluarganya tidak ada (tinggal) di sekitar Masjidilharam. Bertakwalah kepada Allah dan ketahuilah bahwa Allah sangat keras hukuman-Nya.” (QS Al Baqarah ayat 196).

Baca juga: Perang Mahadahsyat akan Terjadi Jelang Turunnya Nabi Isa Pertanda Kiamat Besar?

 2. Angka tujuh dalam Surat Al Baqarah ayat 261, Allah SWT berfirman:

مَثَلُ الَّذِيْنَ يُنْفِقُوْنَ اَمْوَالَهُمْ فِيْ سَبِيْلِ اللّٰهِ كَمَثَلِ حَبَّةٍ اَنْۢبَتَتْ سَبْعَ سَنَابسَنَابِلَ فِيْ كُلِّ سُنْۢبُلَةٍ مِّائَةُ حَبَّةٍ ۗ وَاللّٰهُ يُضٰعِفُ لِمَنْ  يَّشَاۤءُ ۗوَاللّٰهُ وَاسِعٌ عَلِيْمٌ

Artinya: “Perumpamaan orang yang menginfakkan hartanya di jalan Allah seperti sebutir biji yang menumbuhkan tujuh tangkai, pada setiap tangkai ada seratus biji. Allah melipatgandakan bagi siapa yang Dia kehendaki, dan Allah Mahaluas, Mahamengetahui.” (QS Al Baqarah ayat 261)

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement