Kamis 02 Mar 2023 19:16 WIB

Dunia Ini Tak Luput dari 4 Tipe Manusia Berikut, Siapa Saja Mereka?

Rasulullah SAW menjabarkan empat tipe manusia di dunia

Rep: Umar Mukhtar / Red: Nashih Nashrullah
Ilustrasi ilustrasi sedekah. Rasulullah SAW menjabarkan empat tipe manusia di dunia
Foto: Republika/Tahta Aidilla
Ilustrasi ilustrasi sedekah. Rasulullah SAW menjabarkan empat tipe manusia di dunia

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA – Dalam sebuah riwayat hadits dijelaskan bahwa dunia ini hanya untuk empat tipe manusia. Hadits tersebut berisi ihwal manusia, harta dan ilmu, serta kedudukannya di sisi Allah SWT. 

 عن أَبي كَبْشَةَ الأَنَّمَارِيّ، أَنَّهُ سَمِعَ رَسُولَ اللهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ:..إِنَّمَا الدُّنْيَا لأَرْبَعَةِ نَفَرٍ: عَبْدٍ رَزَقَهُ اللَّهُ مَالًا وَعِلْمًا فَهُوَ يَتَّقِي فِيهِ رَبَّهُ، وهُ، وَيَصِلُ فِيهِ رَحِمَهُ، وَيَعْلَمُ لِلَّهِ فِيهِ حَقًّا، فَهَذَذَا بِأَفْضَلِ الْمَنَازِلِ، وَعَبْدٍ رَزَقَهُ اللَّهُ عِلْمًا وَلَمْ يَرْزُقْهُ مَالًا فَهُوَ صَادِقُ النِّيَّةِ يَقُولُ: لَوْ أَنَّ لِي مَالًا لَعَمِلْتُ بِعَمَلِ فُلاَنٍ فَهُوَ بِنِيَّتِهِ فَأَجْرُهُمَا سَوَاءٌ، وَعَبْدٍ رَزَقَهُ اللَّهُ مَالًا وَلَمْ يَرْزُقْهُ عِلْمًا، فَهُوَ يَخْبِطُ فِي مَالِهِ بِغَيْرِ عِلْمٍ لاَ يَتَّقِي فِيهِ رَبَّهُ، وَلاَ يَصصِلُ فِيهِ رَحِمَهُ، وَلاَ يَعْلَمُ لِلَّهِ فِيهِ حَقًّا، فَهَذَا بِأَخْبَثِ الْمَنَازِلِ، وَعَبْدٍ لَمْ يَرْزُقْهُ اللَّهُ م مَالًا وَلاَ عِلْمًا فَهُوَ يَقُولُ: لَوْ أَنَّ لِي مَالًا لَعَم لَعَمِلْتُ فِيهِ بِعَمَلِ فُلاَنٍ فَهُوَ بِنِيَّتِهِ فَوِزْرُهُمَا سَوَاءٌ

Baca Juga

Diriwayatkan dari Abu Kabsyah RA, Nabi Muhammad SAW bersabda, "Dunia hanya untuk empat (tipe) hamba. Pertama adalah hamba yang diberikan ilmu dan harta, kemudian dia bertakwa kepada Allah SWT dengan harta tersebut. Dan dengan harta itu, dia menjalin silaturahim dan mengetahui ada hak Allah dalam harta tersebut. Ini adalah tingkatan terbaik.

Tipe hamba kedua, yaitu hamba yang diberikan ilmu tetapi tidak diberikan harta. Lalu dia berkata dengan ketulusannya, 'Kalau aku punya harta, tentu aku mengerjakan apa yang dikerjakan Fulan.' Dengan niat ini, dua hamba tersebut diganjar pahala yang sama. 

 

Tipe hamba ketiga, yakni hamba yang diberikan harta tetapi tidak diberi ilmu, sehingga harta itu digunakan dengan seenaknya, tidak pula bertakwa kepada Allah SWT dengan hartanya, tidak menjalin silaturahmi, dan tidak sadar dalam harta itu ada hak Allah. Ini hamba dengan kedudukan terburuk di sisi Allah SWT. rikan ilmu dan harta kepadanya, lalu berkata, 'Kalau punya harta, aku pasti mengerjakan apa yang dilakukan Fulan (hamba ketiga).' Dengan niat tersebut, hamba ketiga dan hamba keempat diganjar dosa yang sama." (HR Ahmad, At-Tirmidzi, Ibnu Majah dan Al-Baihaqi).

Baca juga: Perang Mahadahsyat akan Terjadi Jelang Turunnya Nabi Isa Pertanda Kiamat Besar?

Seorang Muslim yang kaya dan saleh punya keutamaan yang besar bagi masyarakat. Dia bisa membantu orang-orang yang memang membutuhkan seperti anak yatim, janda, orang miskin, orang yang sedang menimba ilmu dan orang-orang yang mengemban tugas dalam urusan agama. 

Sejumlah sahabat Nabi Muhammad SAW yang kaya raya di antaranya Utsman bin Auf, Abdurrahman bin Auf, Hakim bin Hizam dan beberapa yang lain. Mereka kaya tetapi kekayaan itu tidak mengantarkannya pada kesombongan dan hidup bermewah-mewahan. 

 

Sumber: islamweb  

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement