Ahad 05 Feb 2023 16:00 WIB

Allah Mencintai Orang yang tidak Riya

Orang yang riya senantiasa menonjolkan ibadahnya.

Rep: Imas Damayanti/ Red: Muhammad Hafil
 Allah Mencintai Orang yang tidak Riya. Foto:  Ilustrasi ibadah di rumah.
Foto: Edwin Dwi Putranto/Republika
Allah Mencintai Orang yang tidak Riya. Foto: Ilustrasi ibadah di rumah.

REPUBLIKA.CO.ID,JAKARTA -- Presiden Yaqeen Institute for Islamic Research dan profesor Studi Islam di Southern Methodist University Imam Omar Suleiman mengatakan, sesungguhnya Allah senantiasa bersama dengan hamba-Nya. Termasuk mereka yang senantiasa beribadah tulus tanpa riya.

Dilansir di About Islam, Ahad (5/2/2023), Cendekiawan di Valley Ranch Islamic Center dan Co-Chair of Faith Forward Dallas di Thanks-Giving Square ini juga mengatakan bahwa orang yang tidak riya adalah orang-orang yang tidak menonjolkan diri di komunitas mereka, mereka tidak mengejar status sosial atau reputasi. Mereka adalah orang-orang yang tujuan utamanya adalah mendapatkan ridha Allah; mereka berjuang untuk menjadi sesuatu yang hebat di sisi Allah meskipun mereka bukan apa-apa di mata manusia.

Baca Juga

Allah menyatakan cinta-Nya kepada orang-orang seperti itu. Terdapat sebuah hadis dari Sa'd ibn abi Waqqas ketika dia mengatakan bahwa dia mendengar Nabi Muhammad SAW mengatakan: "Allah mencintai hamba-Nya yang shaleh, yang mandiri, dan yang dimarjinalkan, tidak diperhatikan," (HR Muslim).

Untuk itu Imam Omar menjelaskan bahwa Allah mencintai orang yang tidak diperhatikan orang, yang menghindari rasa sorotan, yang menghindari rasa menonjol di antara orang-orang. Jenis diperhatikan ini berbeda. Salah satu hal yang diperhatikan karena perbuatan baik (tentu saja, itu riya', jika Anda ingin pamer dan diperhatikan karena perbuatan baik).

 

Tapi yang jelas, jika seseorang berbuat baik, maka ada jumlah yang terlihat dari kebaikan itu yang kadang-kadang bersifat publik. Dalam situasi ini, ada jenis ketidakjelasan berbeda yang dipuji oleh Nabi Muhammad SAW.

 

Ketika Nabi Muhammad SAW pernah duduk bersama para sahabatnya, seorang pria lewat. Nabi Muhammad berkata kepada para sahabatnya: "Apa yang kamu katakan tentang orang ini?" Mereka berkata: Pria ini adalah orang yang paling menonjol. Jika dia bersyafaat atas nama seseorang, maka syafaatnya akan diterima; jika dia melamar seseorang, maka lamarannya akan diterima.

Nabi Muhammad SAW melihat orang lain dan dia berkata: Apa yang Anda katakan tentang pria ini?

Para sahabatnya menjawab: Pria ini adalah pria miskin. Jika dia bersyafaat atas nama siapa pun, syafaatnya akan diterima; dan jika dia melamar seseorang, maka lamarannya pasti akan ditolak. Kemudian Nabi Muhammad SAW bersabda: Orang ini lebih baik daripada orang bumi dari orang lain di sisi Allah," (HR Bukhari).

Siapakah orang yang tidak riya?

Beberapa orang yang paling dicintai Allah adalah yang paling tidak diperhatikan di komunitas kita. Para awliya’ Allah, yang paling dekat dengan Allah, adalah permata tersembunyi di komunitas kita. Itu adalah orang yang pendiam, orang yang melakukan pelayanan dan ibadahnya, yang selalu menyapa orang dengan senyuman, yang nyaris tidak diperhatikan dalam pertemuan, yang tidak pamer dan membanggakan.

Dalam proses itu, mereka mendapatkan jenis keunggulan khusus di sisi Allah. Nabi Muhammad SAW mengajarkan kita bahwa itu adalah kebiasaan yang baik untuk dimiliki; itu adalah bagian dari kesopanan dan haya'. Dia berkata bahwa orang terbaik adalah orang yang duduk dalam pertemuan dan pergi dan orang-orang hampir tidak memperhatikannya.

Ini bukan situasi, yang ada dzikir dan dzikir kepada Allah, tetapi dalam pertemuan omong kosong, atau hal-hal yang tidak terlalu bermanfaat, orang ini hanya tidak menonjolkan diri; mereka mempertahankan rasa ketenangan dan rasa kerendahan hati. Itu menunjukkan bahwa orang itu terlibat dalam sesuatu yang lain, dalam jenis pengejaran yang lain; mereka tidak mencari nilai mereka dari cara orang lain melihatnya.

Jadi, ini tidak diperhatikan untuk perbuatan baik yang Allah bicarakan dalam Alquran, kehadiran kebajikan di depan umum, yang diperlukan ketika itu dilakukan hanya untuk kepentingan-Nya; tetapi ini adalah orang yang menjaga ketenangan, kelembutan, kerendahan hati, kesopanan dalam berkumpul di antara orang-orang; dia tidak pamer, tidak berbicara terlalu banyak, tidak terlalu mementingkan diri sendiri atau suara mereka.

 

Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement