Rabu 18 Jan 2023 05:39 WIB

Adab Bepergian: Doa Keluar dan Saat Tiba Kembali di Rumah

Islam menganjurkan adab dan doa bepergian dari dan saat kembali ke rumah.

Rep: Andrian Saputra/ Red: Muhammad Hafil
 Adab Bepergian: Doa Keluar dan Saat Tiba Kembali di Rumah. Foto: (Ilustrasi) musafir melakukan perjalanan dari satu daerah ke daerah lain
Foto: tangkapan layar youtube
Adab Bepergian: Doa Keluar dan Saat Tiba Kembali di Rumah. Foto: (Ilustrasi) musafir melakukan perjalanan dari satu daerah ke daerah lain

REPUBLIKA.CO.ID, Rasulullah SAW bersabda:

“Sesungguhnya jika Allah menghendaki untuk mencabut nyawa seorang hamba di suatu tempat, maka Allah jadikan hamba itu memiliki keperluan di tempat tersebut.” (HR. Al-Hakim).

Hadist ini menegaskan seringkali seorang hamba akan digerakkan menuju tempat yang jauh yang sesuai dengan tempat kematian yang telah ditetapkan. Untuk itu, Rasulullah SAW menganjurkan beberapa amalan saat safar yang juga menjadi bekal persiapan kematian. Beberapa anjuran tersebut adalah sebagai berikut.

 

Berpamitan dan mendoakan

Syaikh Abu Bakar Jabir al-Jazairi dalam kitab Minhajul Muslim menyebut, seorang yang hendak bepergian hendaklah berpamitan dengan keluarga atau kerabat yang ditinggalkan. Saat berpamitan itu, orang yang hendak pergi hendaknya membaca doa

أَسْتَودِعُ الله دِينَكُم، وَأَمَانَتَكُم، وخَوَاتِيمَ أَعْمَالِكُم

Latin: “Astaudiukallohu diinakum wa amanaatikum wa khowaatima a’maalikum.”

Artinya: “Aku titipkan kepada Allah agama kalian, amanah kalian dan akhir amal kalian.”

Sedangkan orang yang ditinggalkannya berdoa: 

زَوَّدَكَ اللَّهُ التَّقْوَى وَغَفَرَ ذَنْبَكَ  وَيَسَّرَ لَكَ الْخَيْرَ حَيْثُمَا كُنْتَ

Latin: "Zawwadakallohu taqwaa, wa ghofaro dzanbaka, wa yassaro lakal khoiro haitsumaa kunta."

Artinya: "Semoga Allah membekalimu ketakwaan, mengampuni dosamu, dan memudahkan kebaikan untukmu di mana pun kamu berada."

Berdoa minta perlindungan saat keluar rumah

Saat keluar rumah hendaknya membaca:

بِسْمِ اللَّهِ تَوَكَّلْتُ عَلَى اللَّهِ لاَ حَوْلَ وَلاَ قُوَّةَ إِلاَّ بِاللَّهِ

 

اللَّهُمَّ إِنِّى أَعُوذُ بِكَ أَنْ أَضِلَّ أَوْ أُضَلَّ أَوْ أَزِلَّ أَوْ أُزَلَّ أَوْ أَظْلِمَ أَوْ أُظْلَمَ أَوْ أَجْهَلَ أَوْ يُجْهَلَ عَلَىَّ

Latin: “Bismillahi tawakaltu ‘alaalloh laa haula wa laa quwwata illa billah. Allohumma inni a’udzubika an adhillu au udhollu au azillu au uzallu au azlimu au uzlamu au ajhilu au yujhalu ‘alayya.”

Artinya: “Dengan nama Allah, aku hanya bertawakal kepada Allah, tiada daya dan kekuatan kecuali karena pertolongan Allah. Ya Allah, aku berlindung kepada-Mu dari tersesat atau disesatkan, dari ketergelinciran dan digelincirkan, serta dari berbuat bodoh atau dibodohi orang.”

Berdoa saat naik kendaraan

Setelah keluar dari rumah dan menaiki kendaraan, seorang Muslim dianjurkan berdoa:

سُبْحَانَ الَّذِى سَخَّرَ لَنَا هَذَا وَمَا كُنَّا لَهُ مُقْرِنِينَ وَإِنَّا إِلَى رَبِّنَا لَمُنْقَلِبُونَ

Latin: “Subhanalladzi sakh-khoro lanaa hadza wa maa kunna lahu muqriniin. Wa inna ilaa robbina lamun-qolibuun.”

Artinya: “Maha Suci Allah yang telah menundukkan semua ini bagi kami padahal kami sebelumnya tidak mampu menguasainya, dan sesungguhnya kami akan kembali kepada Tuhan kami.”

Bertakbir setiap jalan menanjak

Rasulullah SAW menganjurkan umat Muslim untuk senantiasa membaca takbir atau Allahu Akbar saat mendapati jalanan tanjakan.

Nabi Muhammad SAW bersabda:

 

عليك بتقوى الله و التكبير على كل شرف. 

Artinya: “Engkau harus senantiasa bertaqwa kepada Allah SWT dan bertakbir setiap kali ada jalan naik,” (HR. Tirmidzi).

Bertakbir tiga kali dan berdoa ketika sudah pulang 

Saat seseorang sudah sampai kembali di rumah setelah perjalanan, hendaklah orang itu bertakbir tiga kali, lalu berdoa:

آيِبُوْنَ تَائِبُوْنَ عَابِدُوْنَ لِرَبِّنَاحَامِدُوْنَ

Latin: “Aaibuuna taaibuuna ‘aabiduuna lirobbina haamiduun.”

Artinya: “Kami kembali, bertaubat, dan beribadah kepada Rabb kami serta selalu memuji-Nya. 

 

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement