Bahaya Perilaku Boros dan Mengapa Islam Menganjurkan Berhemat? Ini Penjelasan Alquran

Rep: Amri Amrullah / Red: Nashih Nashrullah

 Jumat 02 Dec 2022 16:50 WIB

Hemat (ilustrasi). Islam menyerukan umatnya untuk hidup dengan hemat dan jauhi boros Foto: www.freepik.com Hemat (ilustrasi). Islam menyerukan umatnya untuk hidup dengan hemat dan jauhi boros

Islam menyerukan umatnya untuk hidup dengan hemat dan jauhi boros

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA- Ajaran Islam menganjurkan untuk berperilaku hemat. Apa yang dimaksud hemat dan mengapa perilaku ini dianjurkan? 

Hemat berarti cermat dan berhati-hati dalam menggunakan atau membelanjakan harta. 

Baca Juga

Habib Abdullah bin Alwi Al Haddad dalam kitab Fushul al-Ilmiyah menjelaskan hemat sebagai sikap pertengahan dalam membelanjakan harta. Artinya tidak pelit (bakhil) dan juga tidak boros (tabzir) serta berlebih-lebihan (israf).  

Sebab pelit adalah perilaku buruk bahkan dalam surat An Nisa ayat 36-37 dijelaskan pelit itu tanda orang sombong dan membanggakan diri. 

وَاعْبُدُوا اللَّهَ وَلَا تُشْرِكُوا بِهِ شَيْئًا ۖ وَبِالْوَالِدَيْنِ إِحْسَانًا وَبِذِي الْقُرْبَىٰ وَالْيَتَامَىٰ وَالْمَسَاكِينِ وَالْجَارِ ذِي الْقُرْبَىٰ وَالْجَارِ الْجُنُبِ وَالصَّاحِبِ بِالْجَنْبِ وَابْنِ السَّبِيلِ وَمَا مَلَكَتْ أَيْمَانُكُمْ ۗ إِنَّ اللَّهَ لَا يُحِبُّ مَنْ كَانَ مُخْتَالًا فَخُورًا الَّذِينَ يَبْخَلُونَ وَيَأْمُرُونَ النَّاسَ بِالْبُخْلِ وَيَكْتُمُونَ مَا آتَاهُمُ اللَّهُ مِنْ فَضْلِهِ ۗ وَأَعْتَدْنَا لِلْكَافِرِينَ عَذَابًا مُهِينًا

“Sembahlah Allah dan janganlah kamu mempersekutukan-Nya dengan sesuatupun. Dan berbuat baiklah kepada dua orang ibu-bapa, karib-kerabat, anak-anak yatim, orang-orang miskin, tetangga yang dekat dan tetangga yang jauh, dan teman sejawat, ibnu sabil dan hamba sahayamu. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang sombong dan membangga-banggakan diri. (yaitu) orang-orang yang kikir, dan menyuruh orang lain berbuat kikir, dan menyembunyikan karunia Allah yang telah diberikan-Nya kepada mereka. Dan Kami telah menyediakan untuk orang-orang kafir siksa yang menghinakan.” 

Allah SWT telah menyiapkan azab bagi orang yang pelit dan yang mengajak orang lain pelit. Begitupun boros adalah perilaku tercela. 

Dalam surat al-Anam ayat 114 dengan tegas dijelaskan bahwa Allah SWT tidak mencintai orang yang boros.

وَهُوَ الَّذِي أَنْشَأَ جَنَّاتٍ مَعْرُوشَاتٍ وَغَيْرَ مَعْرُوشَاتٍ وَالنَّخْلَ وَالزَّرْعَ مُخْتَلِفًا أُكُلُهُ وَالزَّيْتُونَ وَالرُّمَّانَ مُتَشَابِهًا وَغَيْرَ مُتَشَابِهٍ ۚ كُلُوا مِنْ ثَمَرِهِ إِذَا أَثْمَرَ وَآتُوا حَقَّهُ يَوْمَ حَصَادِهِ ۖ وَلَا تُسْرِفُوا ۚ إِنَّهُ لَا يُحِبُّ الْمُسْرِفِينَ

“Dan Dialah yang menjadikan kebun-kebun yang berjunjung dan yang tidak berjunjung, pohon korma, tanam-tanaman yang bermacam-macam buahnya, zaitun dan delima yang serupa (bentuk dan warnanya) dan tidak sama (rasanya). Makanlah dari buahnya (yang bermacam-macam itu) bila dia berbuah, dan tunaikanlah haknya di hari memetik hasilnya (dengan disedekahkan kepada fakir miskin); dan janganlah kamu berlebih-lebihan. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang yang berlebih-lebihan.” 

Sedang pada surat al-Isra 26-27 disebutkan bahwa orang yang boros itu saudara setan. 

وَآتِ ذَا الْقُرْبَىٰ حَقَّهُ وَالْمِسْكِينَ وَابْنَ السَّبِيلِ وَلَا تُبَذِّرْ تَبْذِيرًا إِنَّ الْمُبَذِّرِينَ كَانُوا إِخْوَانَ الشَّيَاطِينِ ۖ وَكَانَ الشَّيْطَانُ لِرَبِّهِ كَفُورًا

“Dan berikanlah kepada keluarga-keluarga yang dekat akan haknya, kepada orang miskin dan orang yang dalam perjalanan dan janganlah kamu menghambur-hamburkan (hartamu) secara boros. Sesungguhnya pemboros-pemboros itu adalah saudara-saudara syaitan dan syaitan itu adalah sangat ingkar kepada Tuhannya.”        

Sementara itu orang yang hemat dalam surat al-Furqan ayat 67 disebut sebagai orang yang membelanjakan harta tidak berlebihan dan tidak pula kikir. Mereka membelanjakan hartanya di tengah-tengah.     

وَالَّذِينَ إِذَا أَنْفَقُوا لَمْ يُسْرِفُوا وَلَمْ يَقْتُرُوا وَكَانَ بَيْنَ ذَٰلِكَ قَوَامًا

“Dan orang-orang yang apabila membelanjakan (harta), mereka tidak berlebihan, dan tidak (pula) kikir, dan adalah (pembelanjaan itu) di tengah-tengah antara yang demikian.”  

Rasulullah SAW telah memberikan teladan dalam berperilaku hemat dalam setiap aspek kehidupan. 

Tidak hanya soal membelanjakan harta, bahkan dalam sejumlah riwayat dijelaskan tentang perilaku hemat Rasulullah SAW dalam menggunakan air. 

Dalam sahih Bukhari disebutkan bahwa Rasulullah SAW berwudhu dengan satu mud air dan mandi dengan satu sha' air. 

Dalam hal mengenakan pakaian, Rasulullah juga tampil sederhana. Meski sebagai seorang pemimpin, rasul hanya memiliki beberapa pakaian saja sesuai kebutuhannya.      

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...