Niat Sholat Ghaib dan Doa Sesudah Sholat Jenazah

Rep: Imas Damayanti/ Red: Muhammad Hafil

 Kamis 01 Dec 2022 22:02 WIB

 Niat Sholat Ghaib dan Doa Sesudah Sholat Jenazah. Foto:  Sejumlah siswa berdoa bersama saat sholat Ghaib dan Istighosah di Madrasah Aliyah Negeri (MAN) 2 Kudus, Desa Prambatan Kidul, Kudus, Jawa Tengah, Rabu (5/10/2022). Shalat ghaib dan doa bersama itu untuk mendoakan 125 suporter yang meninggal dalam tragedi kerusuhan sepak bola di Stadion Kanjuruhan. Foto: ANTARA/Yusuf Nugroho Niat Sholat Ghaib dan Doa Sesudah Sholat Jenazah. Foto: Sejumlah siswa berdoa bersama saat sholat Ghaib dan Istighosah di Madrasah Aliyah Negeri (MAN) 2 Kudus, Desa Prambatan Kidul, Kudus, Jawa Tengah, Rabu (5/10/2022). Shalat ghaib dan doa bersama itu untuk mendoakan 125 suporter yang meninggal dalam tragedi kerusuhan sepak bola di Stadion Kanjuruhan.

Sholat ghaib pada mayit itu adalah sah, sebagaimana sholat jenazah.

REPUBLIKA.CO.ID,JAKARTA -- Bila ada saudara ataupun kolega yang meninggal di tempat yang jauh untuk ditakziahi, maka disunahkan bagi seorang Muslim melakukan sholat ghaib atas mayat tersebut walaupun sudah lewat seminggu atau lebih dari hari kematiannya. 

Shoat ghaib pada mayit itu adalah sah, sebagaimana sholat jenazah biasa. Moh Rifai dalam buku Risalah Tuntunan Shalat menjelaskan, bacaan sholat ghaib sama saja dengan bacaan sholat jenazah yang bukan ghaib. Hanya niatnya saja disebutkan atas mayit ghaib. 

Baca Juga

Lafalnya seperti ini, "Usholli ala mayyiti (Fulan) al-ghoib arba'a takbirotin fardhol-kifayati lillahi ta'ala,". Yang artinya, "Aku niat shalat atas mayit (sebutkan nama mayitnya) ghaib empat takbir fardhu kifayah karena Allah ta'ala,". 

Adapun sholat jenazah, setelah selesai salam dianjurkan membaca doa bersama-sama Surah Al-Fatihah kemudian imam membaca doa sebagai berikut: 

"Allahumma sholli ala sayyidina Muhammad wa ala ali sayyidina muhammad. Allahumma bihaqqil-faatihah, i'tiq riqobana wa riqoba hadzal-mayyiti (hadzihil-mayyiti) minan-nari (3X). 

Allahumma anziirrohmata wal-maghfirota ala hadzal-mayiti (hadzihil mayyiti) waj'alhu qobrohu (qobroha) hufrotann minannironi. Wa shollallahu ala khoiri kholqihi sayyidina Muhammadin wa alihi wa sohbihi ajma'in walhamdulillahi robbil-alamin,". 

Yang artinya, "Ya Allah, curahkanlah rahmat atas junjungan kami Nabi Muhammad dan kepada keluarga Nabi Muhammad. Ya Allah, dengan berkahnya Surah Al-Fatihah, bebaskanlah disa kami dan dosa mayit ini dari siksaan api neraka. 

Ya Allah, curahkanlah rahmat dan berilah ampunan kepada mayit ini. Dan jadikanlah tempat kuburnya taman nyaman dari surga dan janganlah Engkau menjadikan kuburnya itu lubang jurang neraka. 

Dan semoga Allah memberi rahmat kepada semulia-mulia makhluk-Nya yaitu junjungan kami Nabi Muhammad dan keluarganya serta sahabat-sahabatnya sekalian, dan segala puji bagi Allah Tuhan seluruh alam,". 

 

 

 

 

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini