Tafsir Surat Al Ankabut Ayat 2: Pertanyaan Allah SWT kepada Orang yang Mengaku Beriman

Rep: Fuji E Permana/ Red: Ani Nursalikah

 Selasa 13 Sep 2022 02:56 WIB

Bunga matahari kering di Velence, Hungaria, Kamis, 11 Agustus 2022. Tafsir Surat Al Ankabut Ayat 2: Pertanyaan Allah SWT kepada Orang yang Mengaku Beriman Foto: AP/Anna Szilagyi Bunga matahari kering di Velence, Hungaria, Kamis, 11 Agustus 2022. Tafsir Surat Al Ankabut Ayat 2: Pertanyaan Allah SWT kepada Orang yang Mengaku Beriman

Kesungguhan iman seseorang akan diketahui ketika telah mendapat ujian dari Allah SWT.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Di dalam Alquran, dijelaskan bahwa Allah SWT bertanya kepada orang-orang yang mengaku telah beriman. Pertanyan Allah SWT kepada orang-orang yang mengaku beriman ini ada di Surat Al Ankabut Ayat 2.

Tafsir ayat ini menjelaskan bahwa kesungguhan iman seseorang akan diketahui ketika telah mendapat ujian dari Allah SWT.

Baca Juga

اَحَسِبَ النَّاسُ اَنْ يُّتْرَكُوْٓا اَنْ يَّقُوْلُوْٓا اٰمَنَّا وَهُمْ لَا يُفْتَنُوْنَ

Apakah manusia mengira bahwa mereka akan dibiarkan (hanya dengan) berkata, "Kami telah beriman," sedangkan mereka tidak diuji? (QS Al-Ankabut: 2)

Dalam penjelasan Tafsir Kementerian Agama, pada ayat ini, Allah bertanya kepada manusia yang telah mengaku beriman dengan mengucapkan kalimat syahadat. Apakah mereka akan dibiarkan begitu saja mengakui keimanan tersebut tanpa diuji terlebih dahulu?

Malah setiap orang beriman harus diuji lebih dahulu, sehingga dapat diketahui sampai di manakah mereka sabar dan tahan menerima ujian tersebut. Ujian yang mesti mereka tempuh itu bermacam-macam. Misalnya ujian perintah berhijrah (meninggalkan kampung halaman demi menyelamatkan iman dan keyakinan), berjihad di jalan Allah, mengendalikan syahwat, mengerjakan tugas-tugas dalam rangka taat kepada Allah, dan bermacam-macam musibah seperti kehilangan anggota keluarga, dan hawa panas yang kering yang menyebabkan tumbuh-tumbuhan mati kekeringan.

Semua cobaan itu dimaksudkan untuk menguji siapakah di antara mereka yang sungguh-sungguh beriman dengan ikhlas dan siapa pula yang berjiwa munafik. Juga bertujuan untuk mengetahui apakah mereka termasuk orang yang kokoh pendiriannya atau orang yang masih bimbang dan ragu sehingga iman mereka masih rapuh.

Maksud ayat ini dapat dilihat dalam ayat lain, yakni, "Apakah kamu mengira bahwa kamu akan dibiarkan (begitu saja), padahal Allah belum mengetahui orang-orang yang berjihad di antara kamu dan tidak mengambil teman yang setia selain Allah, Rasul-Nya dan orang-orang yang beriman. Allah Maha Teliti terhadap apa yang kamu kerjakan." (QS At-Taubah: 16)

Berdasarkan penjelasan di atas dapat diambil kesimpulan bahwa setiap orang yang mengaku beriman tidak akan mencapai hakikat iman yang sebenarnya sebelum ia menempuh berbagai macam ujian. Ujian itu bisa berupa kewajiban seperti kewajiban dalam memanfaatkan harta benda, hijrah, jihad di jalan Allah, membayar zakat kepada fakir miskin, menolong orang yang sedang mengalami kesusahan dan kesulitan, bisa juga ujiannya berupa musibah.

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini