Kamis 30 Nov 2023 23:45 WIB

Ayat Ini Ungkap Penyebab Kaum Yahudi Dilarang Nabi Musa Masuk Palestina 40 Tahun

Kaum Yahudi melanggar perintah tauhid yang diajarkan Nabi Musa

Rep: Muhyiddin / Red: Nashih Nashrullah
Peta Palestina tak ada di Google Maps Ilustrasi). Kaum Yahudi melanggar perintah tauhid yang diajarkan Nabi Musa
Foto: google
Peta Palestina tak ada di Google Maps Ilustrasi). Kaum Yahudi melanggar perintah tauhid yang diajarkan Nabi Musa

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA – Konflik antara Israel dan Palestina sudah berlangsung beberapa dekade. Yang paling terakhir, Sejak 7 Oktober 2023 lalu, ketegangan antara kedua negara kembali memanas. 

Hampir sebulan ini, Israel terus melakukan serangan-serangan brutal terhadap warga Palestina di Jalur Gaza, khususnya Gaza Utara. Ribuan jiwa-jiwa yang tak berdosa turut menjadi korban dalam peperangan yang terjadi.  

Baca Juga

Terlepas dari konflik itu, dalam Alquran terdapat banyak ayat Alquran yang menjelaskan soal Palestina. Di antaranya terdapat dalam surat Al-Maidah ayat 21-26. Ayat ini telah banyak ditafsirkan oleh para ulama mufasir. Dalam ayat 21, Allah SWT berfirman:  

يٰقَوْمِ ادْخُلُوا الْاَرْضَ الْمُقَدَّسَةَ الَّتِيْ كَتَبَ اللّٰهُ لَكُمْ وَلَا تَرْتَدُّوْا عَلٰٓى اَدْبَارِكُمْ فَتَنْقَلِبُوْا خٰسِرِيْنَ

 

"Wahai kaumku, masuklah ke tanah suci (Baitulmaqdis) yang telah Allah tentukan bagimu dan janganlah berbalik ke belakang (karena takut kepada musuh), nanti kamu menjadi orang-orang yang rugi.”

Dalam tafsir Tahlili Kemenag dijelaskan bahwa setelah Nabi Musa mengingatkan orang-orang Yahudi dan menjelaskan nikmat-nikmat itu, kemudian memerintahkan mereka agar berani menghadapi musuh-musuh Allah SWT dengan janji, bahwa Allah SWT akan menolong mereka. 

Perintah Nabi Musa itu ialah mereka harus memasuki tanah suci Kanaan (Palestina) dan berdiam di negeri yang telah dijanjikan dan ditetapkan Allah untuk menjadi tempat tinggal mereka.

Menurut riwayat Ibnu Asakir dari Mu’az bin Jabal bahwa tanah suci itu di antara sungai Tigris dengan sungai Furat. Tanah itu disebut suci karena telah sekian banyak nabi menempatinya yang senantiasa mengajak kepada agama Tauhid, karenanya tanah itu bersih dari patung-patung dan kepercayaan yang sesat. 

Dan Nabi Musa melarang mereka murtad kembali menyembah berhala dan membuat keonaran dalam masyarakat dengan berbuat kezaliman dan mengikuti hawa nafsu. Jika mereka tidak mematuhi ketentuan itu mereka akan rugi, karena nikmat-nikmat yang telah diberikan kepada mereka itu akan dicabut kembali dan dibatalkan.

Dalam tafsir ayat 22-26, kemudian diceritakan bahwa setelah Nabi Musa dan kaumnya mendekati tanah yang makmur itu, ia memerintahkan kaumnya agar mereka memasuki tanah suci itu dan siap menghadapi penduduknya.

Karena kaum Nabi Musa merasa lemah, rendah dan takut, mereka pun tidak mau masuk ke tanah suci itu, bahkan mereka ingin kembali ke Mesir karena penduduk tanah suci itu adalah orang-orang yang kejam dan kasar. 

Mereka menyatakan kepada Nabi Musa bahwa mereka tidak akan masuk tanah suci itu selama penduduknya yang kejam itu masih di sana, jika penduduknya telah meninggalkan tanah suci, barulah mereka mau memasukinya. (Dalam Kitab Bilangan xiii. 32-33 disebutkan ‘negeri yang memakan penduduknya’ dan dihuni oleh raksasa).

Dari jawaban kaum Nabi Musa itu dapat diambil kesimpulan, bahwa mereka sangat lemah jiwanya dan tidak mempunyai keteguhan hati. Mereka tidak ingin memperoleh kebahagiaan dan mencapai kemuliaan dengan jalan berjuang. Mereka ingin memperolehnya tanpa perjuangan.

Baca juga: Syekh Isa, Relawan Daarul Quran di Gaza Syahid Sekeluarga dan Kisah Putri Dambaannya

Umat yang demikian sikap dan pendiriannya tidak akan memperoleh kemuliaan, kenikmatan, kebahagiaan dan kesejahteraan.

Tentang kesuburan dan kemakmuran Kanaan, negeri tua yang berbatasan dengan laut mati dan Yordan di bilangan Palestina pada waktu itu dan keadaan penduduknya yang kuat-kuat dan gagah perkasa diakui oleh pengikut-pengikut Nabi Musa yang dikirim ke sana.

Setelah terungkap sikap kaum ..

 

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement