Selasa 28 Nov 2023 20:50 WIB

Apa Tujuan Diutusnya Nabi dan Diturunkannya Alquran?

Allah SWT telah mengutus para nabi ke muka bumi.

Rep: Muhyiddin/ Red: Muhammad Hafil
Nabi yang diutus untuk berdakwah (ilustrasi).
Foto: Pixabay
Nabi yang diutus untuk berdakwah (ilustrasi).

REPUBLIKA.CO.ID,JAKARTA -- Dalam sejarah hidup manusia, Allah SWT telah mengutus para nabi ke muka bumi ini dan mengajarkan ajarannya. Para nabi Allah itu jumlahnya sangat banyak dan nabi terakhir yang diutus oleh-Nya adalah Nabi Muhammad SAW dengan membawa ajaran Alquran.

Lalu, apa tujuan diturunkannya nabi dan Alquran?

Baca Juga

Dalam buku berjudul “Hidup Sesudah Mati” terbitan Zahira, Bey Arifin menjelaskan bahwa tujuan diutusnya nabi dan rasul dan diturunkannya kitab suci Alquran setidaknya ada dua.

Pertama, yaitu untuk menerangkan kepada manusia tentang Tuhan yang sebenarnya, yaitu Allah yang Maha Esa.

 

Kedua, untuk menerangkan kepada manusia bahwa setelah meninggal dunia, manusia akan dihidupkan kembali menempuh kehidupan yang kedua kalinya.

Menurut dia, kehidupan yang kedua tersebut adalah kehidupan yang kekal dan abadi, di mana setiap manusia akan menerima pembalasan dari perbuatan yang pernah dilakukan selama hidup di dunia. Perbuatan yang baik akan mendapatkan balasan yang baik, sedangkan perbuatan jelek akan dibalas dengan kejelekan beruapa azab atau siksa yang pedih.

Namun, orang-orang masih ada yang meragukan akhirat. Menurut Bey Arifin, kalangan yang berselisih tentang kehidupan akhirat ini tidak hanya penduduk Makkah pada zaman Rasulullah, tapi juga manusia modern yang hidup di abad ini.

Bedanya, menurut Bey, jika orang dulu meragukannya karena kebodohan dan kepicikan pengetahuannya, maka dalam abad modern sekarang ini orang meragukannya karena kepintaran dan ketinggian ilmu pengetahuannya.

Allah SWT telah berfirman dalam Alquran, yang artinya:

“Bahkan pengetahuan mereka tentang akhirat tidak sampai (ke sana). Bahkan mereka ragu-ragu tentangnya (akhirat itu). Bahkan mereka buta tentang itu. Dan orang-orang yang kafir berkata, “Setelah kita menjadi tanah dan (begitu pula) nenek moyang kita, apakah benar kita akan dikeluarkan (dari kubur)? Sejak dahulu kami telah diberi ancaman dengan ini (hari kebangkitan); kami dan nenek moyang kami. Sebenarnya ini hanyalah dongeng orang-orang terdahulu." (QS. An-Naml: 66-69).

 

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement