Selasa 05 Sep 2023 15:20 WIB

Siapa Majusi yang Dimaksudkan dalam Alquran dan Hadits Nabi SAW? 

Kaum Majusi diabadikan dalam Alquran dan hadits Nabi Muhammad SAW

(ilustrasi) api majusi. Kaum Majusi diabadikan dalam Alquran dan hadits Nabi Muhammad SAW
Foto:

Sesudah kekaisaran Persia ditaklukkan oleh Aleksander Yang Agung (Alexander The Great) pada akhir abad ke-4 SM, agama Zoroaster mengalami kemunduran. 

Akan tetapi, pada masa Dinasti Sassanid (226 SM), agama Zoroaster diterima sebagai agama resmi negeri Persia. Dan, sesudah ditaklukkan Arab pada abad ke-7 Masehi, sebagian besar penduduk Persia memeluk agama Islam. 

Sekitar abad ke-10, sebagian penganut agama Zoroatser lari dari Iran ke Hormuz, sebuah pulau di teluk Persia. Dari sana, mereka dan anak keturunannya pergi ke India dan mendirikan koloni (komunitas). 

Orang Hindu menyebut mereka dengan Parsees, artinya orang yang berasal dari Persia. Hingga kini, jumlah mereka mencapai 100 ribu orang. 

Mereka tinggal di India, terutama di dekat Bombay. Zoroastrianisme sendiri tak lenyap seluruhnya di Iran. Hingga kini, jumlah pengikutnya di Iran mencapai 20 ribu orang. 

Dalam The Miracle 15 in 1 Syaamil Al-Qur’an disebutkan, Majusi adalah sebutan dalam Islam bagi penganut yang mengikuti agama Zoroaster (Zarathustra) dari Persia, Iran. Zarathustra merombak agama Indo-Eropa. 

Dewa-dewa diturunkan derajatnya menjadi sekadar malaikat, sementara Tuhan dianggap sebagai esa (satu), yakni Ahura Mazda. 

Dalam perang Kosmos, Ahura Mazda ini selalu bertarung dengan penguasa kegelapan yang bernama Ahriman. Belakangan Ahriman diadopsi orang-orang Ibrani sebagai setan, Iblis, Azazil, atau Lucifer. 

Baca juga: 14 Keistimewaan Alquran yang Tak Terbantahkan Sepanjang Masa 

Pada awal kemunculan Islam, Majusi merupakan satu ajaran yang tersebar di tengah masyarakat Persia. Ajaran ini bahkan menjadi agama resmi Dinasti Sassanian sejak pertengahan abad ke-3 SM. 

Inti ajaran agama ini adalah perseteruan antara Ahura Mazda (kebaikan) dengan Ahriman (kegelapan atau kejahatan). Mereka menyucikan api dengan cara menyalakannya sebagai penghormatan bagi Ahura Mazda. 

Baca juga: Kecemburuan Hafshah, Putri Umar Bin Khattab yang Memicu Turunnya Ayat Alquran

Sampai sekarang rumah perapian itu masih ada. Yang paling terkenal dan utama adalah rumah yang terdapat di Baku, ibu kota Azerbaijan, Iran. 

 

Selain itu, juga sesembahan api yang terdapat di puncak Bukit Isfahan. Orang-orang Persia meninggalkan tempat penyembahan api di Yaman yang bangunannya masih tetap berdiri di sana.     

sumber : Harian Republika
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement