Jumat 11 Aug 2023 18:47 WIB

Penjelasan Alquran Soal Proses Reproduksi Manusia Paling Sesuai Sains

Alquran menjadi penuntun kehidupan.

Rep: Fuji Eka Permana/ Red: Erdy Nasrul
Pemindaian USG 4D memperlihatkan janin tampak menangis ketika ibunya makan kale.
Foto: Dok Durham University
Pemindaian USG 4D memperlihatkan janin tampak menangis ketika ibunya makan kale.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pada masa Plato dan Aristoteles, banyak pro-kontra mengenai teori terciptanya embrio. Embrio adalah istilah pada bayi dalam proses kehamilan yang berawal dari persiapan pembuahan hingga terbentuknya bagian-bagian tubuh bayi.

Di era Plato dan Aristoteles, ada teori yang percaya bahwa embrio manusia berbentuk manusia mikro dan tertanam di sperma laki-laki. Teori lainnya tidak ada bedanya dengan yang pertama, kecuali bahwa embrio yang berbentuk manusia mini itu tertanam dalam rahim wanita dan terbentuk dari darah menstruasi.

Baca Juga

Penganut dua teori ini sama-sama belum tahu bahwa sperma dan indung telur mempunyai peran yang sama dalam pembentukan embrio. Sebuah teori yang kemudian ditemukan oleh seorang peneliti berkebangsaan Italia yakni Spallanzani pada 1775. Pada 1783, Van Beneden mengkonfirmasi temuan ini. Dengan demikian, konsep mengenai adanya embrio dalam bentuk manusia mikro dalam sperma atau rahim telah dipatahkan.

Teori tentang proses reproduksi manusia yang muncul di era Plato dan Aristoteles telah dipatahkan karena tidak sesuai fakta sains.

Pada 1888 dan 1909, Boveri membuktikan bahwa kromosom membawa faktor keturunan. Pengetahuan berkembang pesat setelah Morgan pada 1912 menguraikan peranan gen dalam penurunan sifat.

Artinya, baru pada abad 18 manusia mengetahui teori perkembangbiakan manusia, walaupun pada saat itu pembuktiannya belum sepenuhnya dapat dilakukan.

Teori-teori ini kemudian dikonfirmasi oleh pembuktian-pembuktian yang didasarkan pada temuan-temuan baru pada permulaan abad 20.

Alquran Jelaskan Proses Reproduksi Manusia

Lihat halaman berikutnya >>>

 

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement