Selasa 07 Mar 2023 18:46 WIB

Ayat Alquran dan Hadits Nabi Muhammad tentang Larangan Berbohong

Alquran dan hadits Nabi Muhammad melarang umatnya untuk berbohong.

Rep: Mabruroh/ Red: Muhammad Hafil
Ayat Alquran dan Hadits Nabi Muhammad tentang Larangan Berbohong. Foto: Alquran (Ilustrasi).
Foto:

Sabda Nabi Muhammad tentang berbohong:

Memang, kebenaran mengarah pada kebajikan dan kebajikan mengarah ke Surga, dan orang yang jujur terus mengatakan yang sebenarnya sampai dia menjadi orang yang paling jujur. Kebohongan mengarah pada kejahatan dan kejahatan mengarah ke Neraka, dan seorang pembohong terus berbohong sampai dia terdaftar sebagai pembohong berpangkat tinggi di hadapan Allah." (HR Al-Bukhari).

Yoosuf Ibn 'Abdullaah semoga Allah ridha kepadanya berkata bahwa ia bertanya kepada Nabi Muhammad : “Wahai Rasulullah! Menurutmu apa hal yang paling mengerikan bagiku?" Yoosuf melanjutkan: "Rasul memegang lidahnya dan berkata: "Ini." (HR At-Tirmithi)

Bahz Ibn Hakeem menceritakan bahwa Rasulullah bersabda:"Kehancuran adalah untuk pria yang berbohong untuk hiburan orang lain. Kehancuran adalah untuknya." (HR At-Tirmithi]

Sufyaan Ibn Usayd kepadanya, Rasulullah bersabda: "Pelanggaran kepercayaan terbesar adalah kamu mengatakan sesuatu kepada saudaramu yang percaya itu benar, padahal kamu telah berbohong kepadanya." (HR Abu Dawud).

Lalu kapan berbohong itu diizinkan? Nabi mengarahkan kita untuk mengatakan yang sebenarnya, bahkan dalam keadaan penindasan yang paling keras sekalipun. Namun, seseorang dapat memilih untuk tidak mengatakan yang sebenarnya ketika:

Dia sedang ditindas dan ada bahaya nyata bagi hidupnya jika dia mengatakan yang sebenarnya. Syekh As-Sa'di menceritakan kisah berikut: "Seorang raja yang kejam memerintahkan seorang penduduk desa yang tidak bersalah yang hadir di istananya untuk dieksekusi karena kurangnya sopan santun penduduk desa. Mendengar hal ini, penduduk desa mulai mengutuk raja dalam bahasa ibunya. Raja meminta menterinya, yang mengerti bahasa pria itu, untuk memberitahunya apa yang dikatakan pria itu. Menteri yang bijaksana, alih-alih mengatakan yang sebenarnya, mengatakan kepada raja bahwa pria itu menyesal atas perilakunya dan memuji kebesarannya dan memohon belas kasihannya. Raja terpengaruh dan karena itu menyelamatkan nyawa penduduk desa yang tidak bersalah."

Syekh As-Sa'di menyebut ini: "Kebohongan dengan kebijaksanaan."

Untuk mempromosikan keharmonisan antar pasangan. Misalnya, jika istri seseorang bertanya apakah dia cantik atau apakah dia mencintainya, tidak ada salahnya menjawab dengan tegas, bahkan jika ini tidak terjadi.

Berbohong untuk mendamaikan dua pihak yang berseteru, agar cobaan itu tidak menyala menjadi sesuatu yang lebih buruk. Mediator dalam kasus seperti itu mungkin secara salah memberi tahu satu pihak bahwa pihak lain memuji mereka.

Berbohong untuk membuat orang-orang kafir menyadari kebenaran. Sebagaimana dikisahkan Nabi Ibrahim AS,m yanh menghancurkan semua berhala kecuali yang terbesar dari mereka, orang-orang kafir memasuki bait suci dan melihat berhala-berhala yang dihancurkan.

Lalu Nabi Ibrahim meletakkan kapak di tangan berhala utama. Orang-orang kafir bertanya: "Siapa yang menghancurkan dewa-dewa kita?" Ibrahim berkata: "Tanyakan kepada berhala utama, dia memiliki kapak." Mereka menjawab: "Apakah kamu tidak tahu bahwa dia tidak dapat berbicara atau bertindak?"

Ibrahim menjawab: "Inilah yang telah saya katakan kepada Anda, jadi sembahlah Allah daripada batu-batu ini yang tidak dapat membahayakan atau menguntungkan Anda."

Kebajikan untuk Mengatakan yang Sebenarnya

Kebenaran diperintahkan oleh Allah sebagai bagian dari iman dan merupakan kualitas yang sangat diperlukan oleh orang-orang yang beriman.

"Wahai orang-orang yang beriman! Bertakwalah kepada Allah dan bersama orang-orang yang benar." (QS 9:119]

“Hai orang-orang yang beriman! Bertakwalah kepada Allah dan katakanlah perkataan yang benar." (QS Al Ahzab ayat 70)

“Orang-orang yang sabar, yang benar, yang taat, orang-orang yang menafkahkan hartanya (di jalan Allah), dan orang-orang yang memohon ampunan sebelum fajar." (QS Ali Imran ayat 17).

“Orang-orang yang beriman hanyalah orang-orang yang beriman kepada Allah dan Rasul-Nya dan kemudian tidak ragu-ragu selain berjuang dengan harta benda dan hidup mereka di jalan Allah. Merekalah yang benar." (Quran 49:15)

Tidak perlu menghubungkan tradisi kenabian apapun tentang kebenaran Nabi Muhammad karena seluruh hidupnya tidak lain adalah lambang kebenaran. Nabi Muhammad terkenal sebagai orang yang jujur bahkan sebelum dia menjadi Nabi. Selama kenabiannya, bahkan musuh-musuhnya menegaskan bahwa dia jujur dan dapat dipercaya. Beberapa orang kafir akan menyimpan barang-barang mereka bersamanya sebagai indikasi kepercayaan mereka padanya.

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement