Ahad 19 Feb 2023 09:45 WIB

Mengimani Akhirat dan Cara Ilmuwan Barat Membuktikannya

Wajib bagi seorang Muslim mempercayai adanya alam akhirat.

Rep: Andrian Saputra/ Red: Muhammad Hafil
Mengimani Akhirat dan Cara Ilmuwan Barat Membuktikannya. Foto: Pengetahuan tentang akhirat (ilustrasi).
Foto: Blogspot.com
Mengimani Akhirat dan Cara Ilmuwan Barat Membuktikannya. Foto: Pengetahuan tentang akhirat (ilustrasi).

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Wajib bagi seorang Muslim mempercayai adanya alam akhirat dan kehidupan setelah kematian. Alquran telah menginformasikan tentang kehidupan setelah kematian dan alam akhirat.

اللَّهُ الَّذِي خَلَقَكُمْ ثُمَّ رَزَقَكُمْ ثُمَّ يُمِيتُكُمْ ثُمَّ يُحْيِيكُمْ ۖ هَلْ مِنْ شُرَكَائِكُمْ مَنْ يَفْعَلُ مِنْ ذَٰلِكُمْ مِنْ شَيْءٍ ۚ سُبْحَانَهُ وَتَعَالَىٰ عَمَّا يُشْرِكُونَ

Baca Juga

Allah-lah yang menciptakan kamu, kemudian memberimu rezeki, kemudian mematikanmu, kemudian menghidupkanmu (kembali). Adakah di antara yang kamu sekutukan dengan Allah itu yang dapat berbuat sesuatu dari yang demikian itu? Maha Sucilah Dia dan Maha Tinggi dari apa yang mereka persekutukan. (Ar Rum ayat 40).

إِنَّا نَحْنُ نُحْيِي وَنُمِيتُ وَإِلَيْنَا الْمَصِيرُ

 

Sesungguhnya Kami menghidupkan dan mematikan dan hanya kepada Kami-lah tempat kembali (semua makhluk). (Qaf ayat 43).

الَّذِي خَلَقَ الْمَوْتَ وَالْحَيَاةَ لِيَبْلُوَكُمْ أَيُّكُمْ أَحْسَنُ عَمَلًا ۚ وَهُوَ الْعَزِيزُ الْغَفُورُ

Yang menjadikan mati dan hidup, supaya Dia menguji kamu, siapa di antara kamu yang lebih baik amalnya. Dan Dia Maha Perkasa lagi Maha Pengampun, (al Mulk ayat 2).

Karena itu salah satu misi diutusnya Nabi Muhammad SAW dan semua nabi adalah untuk menyerukan pada manusia agar mempercayai adanya akhirat.

Apakah ada cara untuk menemukan bukti ilmiah yang menunjukkan adanya kehidupan setelah kematian? Ketika tubuh fisik mati, bagaimana pengalaman akhirat? Apakah kesadaran manusia yang memasuki tujuan selanjutnya? Apakah kendali atas tubuh fisik manusia hilang tetapi kesadaran menang?

Para ilmuwan telah mencoba memecahkan teka-teki kesadaran dan akhirat sejak jaman dahulu. Bagaimana jawaban atas pertanyaan yang membingungkan seperti itu dapat ditemukan?

Peristiwa menarik yang digunakan untuk mempelajari kemungkinan hubungan antara keduanya adalah pengalaman mendekati kematian, yang didefinisikan sebagai pengalaman pribadi yang terkait dengan kematian atau kematian yang akan datang, meliputi sensasi seperti terlepas dari tubuh, perasaan terangkat, ketenangan, cahaya, kehangatan atau penghentian mutlak keberadaan. Pengalaman mendekati kematian menawarkan wawasan unik tentang apa yang mungkin terjadi setelah kematian dan memberi para ilmuwan pintu gerbang untuk menyelidikinya.

Menurut Dr. Christof Koch, profesor biologi dan teknik di Institut Teknologi California, kesadaran mengatur dan mengendalikan tubuh manusia. Koch, mematuhi definisi bahwa kesadaran adalah keadaan terjaga dan sadar akan lingkungannya, ia mengatakan bahwa hilangnya kesadaran adalah hilangnya nyawa, karena kehilangan kesadaran membuat individu tidak dapat memahami dan memahami dunia di sekitarnya, seperti halnya ketika seseorang meninggal.

Namun, Dr. Sam Parnia, ahli paru di Stony Brook School of Medicine di New York, mengklaim sebaliknya.

Dr. Parnia mengatakan bahwa kesadaran berarti bahwa seseorang sadar dan merasakan sesuatu, seperti yang terlihat dalam studi penelitian yang dipimpinnya, yang terdiri dari analisis pasien serangan jantung, di mana jantung benar-benar berhenti bekerja, dan dapat menyebabkan kerusakan otak permanen dan bahkan kematian dan aliran otak tidak dimulai kembali dalam 5 menit.

Menurut penelitian, dari  2060 peristiwa henti jantung dicatat 2 persen menggambarkan kesadaran lingkungan mereka dengan mengingat apa yang telah mereka lihat dan dengar selama resusitasi jantung mereka.

Seseorang bahkan memiliki periode kesadaran sadar di mana fungsi otak tidak diharapkan. Menariknya, 46 persen memiliki ingatan dengan 7 tema kognitif utama, ketakutan, hewan/tanaman, cahaya terang, kekerasan/penganiayaan, deja vu, keluarga, dan bahkan mengingat peristiwa pasca-CA.

Hasil ini didapatkan setelah para penyintas diwawancarai oleh para profesional. Dr. Parnia menyimpulkan bahwa kesadaran tetap ada meskipun kesadaran secara klinis tidak terdeteksi.

Penelitian Parnia sejalan dengan penelitian yang dilakukan oleh ilmuwan neurobehavioral Dr. Bruce Greyson dari University Of Virginia School Of Medicine.Dia mengklaim bahwa kesadaran hidup setelah kematian dan pengalaman menjelang kematian adalah hasil dari kesadaran yang hidup. Dia juga mengklaim bahwa kesadaran tidak bergantung pada tubuh fisik dan tidak berada di otak.

Greyson mengatakan bahwa individu yang telah mengalami pengalaman mendekati kematian tidak takut mati dan memiliki pandangan hidup yang lebih positif. Anehnya, pasien serangan jantung memberitahu Greyson selama wawancara setelah resusitasi bahwa mereka dapat meninggalkan tubuh mereka dan melihat diri mereka diresusitasi. Temuan Dr. Greyson dan Dr. Parnia sangat mirip.

Mereka juga mengatakan kepadanya bahwa, untuk waktu yang singkat, mereka dapat melihat orang yang mereka cintai yang telah meninggal. Setelah pengalaman mendekati kematian, mereka mengatakan bahwa mereka kehilangan minat pada gaya hidup materialistis. Menurut Greyson, individu yang mengalami pengalaman menjelang kematian tampaknya telah memahami makna hidup yang lebih besar, yang bertahan melampaui keuntungan materialis.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement