Kebiasaan Jahiliyah yang Dilarang, ini Penjelasan dalam Alquran

Rep: Fuji Eka Permana/ Red: Agung Sasongko

 Selasa 21 Jun 2022 08:30 WIB

Alquran (ilustrasi) Foto: Dok Republika Alquran (ilustrasi)

Ada kebiasaan jahiliyah yang kemudian dilarang saat datangnya Nabi Muhammad SAW.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Beberapa suku dari bangsa Arab Jahiliah suka membunuh anak perempuan mereka karena takut miskin. Kemudian Allah SWT, melalui ajaran Islam yang disampaikan Nabi Muhammad SAW melarang mereka membunuh anak-anak perempuan. Hal ini dijelaskan dalam Surah Al-Isra' Ayat 31.

وَلَا تَقْتُلُوْٓا اَوْلَادَكُمْ خَشْيَةَ اِمْلَاقٍۗ نَحْنُ نَرْزُقُهُمْ وَاِيَّاكُمْۗ اِنَّ قَتْلَهُمْ كَانَ خِطْـًٔا كَبِيْرًا

Baca Juga

Janganlah kamu membunuh anak-anakmu karena takut miskin. Kamilah yang memberi rezeki kepada mereka dan (juga) kepadamu. Sesungguhnya membunuh mereka itu adalah suatu dosa yang besar. (QS Al-Isra': 31).

Dalam penjelasan Tafsir Kementerian Agama, di ayat ini Allah SWT melarang kaum Muslimin membunuh anak-anak mereka, seperti yang telah dilakukan oleh beberapa suku dari bangsa Arab Jahiliah. Mereka menguburkan anak-anak perempuan karena dianggap tidak mampu mencari rezeki, dan hanya menjadi beban hidup saja.

Berbeda dengan anak laki-laki yang dianggap mempunyai kemampuan untuk mencari harta, berperang, dan menjaga kehormatan keluarga. Anak perempuan dipandang hanya akan memberi malu karena bisa menyebabkan kemiskinan dan menurunkan martabat keluarga karena kawin dengan orang yang tidak sederajat dengan mereka.

Apalagi dalam peperangan, anak perempuan tentu akan menjadi tawanan, sehingga tidak mustahil akan mengalami nasib yang hina lantaran menjadi budak. Oleh karena itu, Allah SWT melarang kaum Muslimin meniru kebiasaan Jahiliah tersebut, dengan memberikan alasan bahwa rezeki itu berada dalam kekuasaan-Nya.

Allah yang memberikan rezeki kepada mereka. Apabila Dia kuasa memberikan rezeki kepada anak laki-laki, maka Dia kuasa pula untuk memberikannya kepada anak perempuan.

Allah menyatakan bahwa takut pada kemiskinan itu bukanlah alasan untuk membunuh anak-anak perempuan mereka. Di akhir ayat ini, Allah SWT menegaskan bahwa membunuh anak-anak itu adalah dosa besar, karena hal itu menghalangi tujuan hidup manusia. Tidak membiarkan anak itu hidup berarti memutus keturunan, yang berarti pula menumpas kehidupan manusia itu sendiri dari muka bumi.

Hadis Nabi Muhammad SAW berikut ini menggambarkan betapa besarnya dosa membunuh anak. Diriwayatkan dari ‘Abdullah bin Mas‘ud bahwa ia bertanya, "Wahai Rasulullah, dosa manakah yang paling besar?" Rasulullah menjawab, "Bila engkau menjadikan sekutu bagi Allah, padahal Allah itulah yang menciptakanmu." Saya bertanya lagi, "Kemudian dosa yang mana lagi?" Rasulullah menjawabnya, "Bila engkau membunuh anakmu karena takut anak itu makan bersamamu." Saya bertanya lagi, “Kemudian dosa yang mana lagi?” Rasulullah menjawabnya, "Engkau berzina dengan istri tetanggamu." (Riwayat Al-Bukhari dan Muslim).

Di samping itu, dapat dikatakan bahwa tindakan membunuh anak karena takut kelaparan adalah termasuk berburuk sangka kepada Allah. Bila tindakan itu dilakukan karena takut malu, maka tindakan itu bertentangan dengan nilai-nilai kemanusiaan, karena mengarah pada upaya menghancurkan kesinambungan eksistensi umat manusia di dunia. Selain mengungkapkan kebiasaan jahat yang dilakukan oleh orang-orang Arab di masa Jahiliah, ayat ini juga mengungkapkan tabiat mereka yang sangat bakhil.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id