Investor Tolak Elon Musk Bergabung di Dewan Direksi Twitter

Rep: Dedy Darmawan Nasution/ Red: Nidia Zuraya

 Kamis 26 May 2022 01:56 WIB

Halaman splash Twitter terlihat di perangkat digital, Senin, 25 April 2022, di San Diego. Para investor Twitter Inc memblokir pemilihan kembali Elon Musk ke dewan pada pertemuan tahunan pada hari Rabu (25/5/2022). Foto: AP Photo/Gregory Bull Halaman splash Twitter terlihat di perangkat digital, Senin, 25 April 2022, di San Diego. Para investor Twitter Inc memblokir pemilihan kembali Elon Musk ke dewan pada pertemuan tahunan pada hari Rabu (25/5/2022).

Penolakan ini membuat kelajutan penjualan saham Twitter ke Musk menjadi tanda tanya.

REPUBLIKA.CO.ID, NEW YORK -- Para investor Twitter Inc memblokir pemilihan kembali Elon Musk ke dewan pada pertemuan tahunan pada hari Rabu (25/5/2022). Keputusan itu pun membuat penyelesaian penjualan saham senilai 44 miliar dolar AS kepada  Musk menjadi tanda tanya.

Investor yang memberikan suara menentang adalah Egon Durban, Co-Head perusahaan ekuitas swasta Silver Lake, yang bermitra dengan CEO Tesla Musk. Teguran Durban, yang bergabung dengan dewan pada tahun 2020, datang ketika ketidakpastian membayangi kesepakatan itu.

Baca Juga

Musk menulis tweet-nya pada 13 Mei bahwa kesepakatan Twitter sementara ditahan, sembari dia mencari informasi lebih lanjut tentang proporsi akun palsu di Twitter. Namun, perusahaan pekan lalu mengatakan tetap berkomitmen pada kesepakatan dengan harga yang disepakati dan pada pertemuan dewan kemarin mengatakan tidak akan menjawab pertanyaan tentang kesepakatan pada pertemuan virtual.

"Dewan Twitter belum merangkul Elon Musk dan visinya untuk Twitter. Jadi fakta bahwa sekutunya telah dihapus dari dewan tidak mengejutkan," kata Kim Forrest, kepala investasi di Bokeh Capital Partners di Pittsburgh.

Dewan Twitter awalnya memilih untuk membatasi kemampuan Musk untuk meningkatkan sahamnya di perusahaan, tetapi kemudian memilih dengan suara bulat untuk menerima tawaran pembeliannya.

Pemungutan suara dapat menunjukkan skeptisisme di antara pemegang saham terhadap rencana Musk atau kesediaannya untuk membayar apa yang dia tawarkan. Tetapi investor diperkirakan akan sangat menyetujui kesepakatan itu pada pertemuan lain yang belum dijadwalkan.

Beberapa pemegang saham yang mengajukan proposal pada pertemuan tersebut mengajukan banding langsung kepada Musk dalam presentasi mereka."Tuan Musk, jika Anda mendengarkan, kami berharap Anda akan bergabung dengan kami dalam memberikan suara untuk proposal ini," kata Ethan Peck, rekanan di Pusat Nasional untuk Penelitian Kebijakan Publik, yang meminta Twitter untuk melakukan audit atas berdampak pada hak-hak sipil.

Investor memilih untuk membuat laporan tentang pengeluaran pemilu dan risiko penggunaan klausul penyembunyian, seperti perjanjian non-disclosure, menurut hasil pemungutan suara awal dari pertemuan tersebut.

Banyak advokat mengatakan bahwa perusahaan yang bertujuan untuk menghentikan pelecehan seksual dan masalah serupa harus mengizinkan pekerja mendiskusikan masalah tersebut di depan umum, yang seringkali tidak mungkin dilakukan dengan klausul penyembunyian.

Namun, pemegang saham memilih menentang pemilihan direktur tahunan, atau mendeklasifikasi dewan, yang akan membuat anggota lebih bertanggung jawab atas persetujuan investor.

Para pemegang saham mengikuti saran manajemen untuk memberikan suara menentang proposal lain, termasuk proposal yang akan menugaskan laporan tentang pengeluaran lobi perusahaan. Mereka memilih kembali Patrick Pichette, mitra umum di Inovia Capital, ke dewan.

sumber : Reuters
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini