Nabi Muhammad tak Makan dengan Bersandar, Ini Manfaatnya

Red: Muhammad Hafil

 Senin 16 Mar 2020 11:13 WIB

Nabi Muhammad tak Makan dengan Bersandar, Ini Manfaatnya. Foto: Rasulullah SAW (ilustrasi)(Republika/Kurnia Fakhrini) Foto: Republika/Kurnia Fakhrini Nabi Muhammad tak Makan dengan Bersandar, Ini Manfaatnya. Foto: Rasulullah SAW (ilustrasi)(Republika/Kurnia Fakhrini)

Nabi Muhammad tidak makan dengan kondisi bersandar.

REPUBLIKA.CO.ID, Dalam sebuah hadits Nabi Muhammad SAW riwayat Bukhari disebutkan: لاَ آكُلُ وَأَنَا مُتَّكِئٌ

“Aku tidak makan dalam keadaan bersandar.”

Baca Juga

 

 

Aku tidak makan dalam keadaan bersandar.”

Akhi, ukhti, yuk baca tulisan lengkapnya di Rumaysho:

https://rumaysho.com/2480-dimakruhkan-makan-sambil-bersandar.html

 

Aku tidak makan dalam keadaan bersandar.”

Akhi, ukhti, yuk baca tulisan lengkapnya di Rumaysho:

https://rumaysho.com/2480-dimakruhkan-makan-sambil-bersandar.htmlIbnu Qayyim al-Jauziyyah dalam kitabnya yang berjudul Ath-Thibb an-Nabawi menjelaskan, arti bersandar dalam hadits di atas ditafsirkan sebagian ulama dengan duduk bersila. Ada juga yang menafsirkan bahwa artinya adalah bersandar dengan salah satu sisi tubuh. Ketiganya termasuk makna ittika dalam hadits tersebut.

Ibnu Qayyim al-Jauziyyah dalam kitabnya yang berjudul Ath-Thibb an-Nabawi menjelaskan, arti bersandar dalam hadits di atas ditafsirkan sebagian ulama dengan bersila. Ada juga yang menafsirkan bahwa artinya adalah bersandar dengan salah satu sisi tubuh. Ketiganya termasuk makna ittika dalam hadits tersebut.

Salah satu dari tiga pengertian itu, bersandar dengan salah satu sisi tubuh itulah yang berbahaya saat makan, karena bisa menghalangi proses masuknya makanan secara alami dalam kondisi yang wajar. Sehingga, akan sulit mencapai lambung bahkan bisa berakibat menekan lambung sehingga lambung tidak siap menerima makanan.

Demikian juga karena posisi tubuh miring dan tidak tegak, makanan tidak akan mudah mencapai lambung. Adapun penafsiran lainya, termasuk cara duduk orang-orang yang sombong, berkebalikan dengan duduknya seorang hamba.

Makanan akan terkonsumsi dalam kondisi terbaik seandainya seseorang menyantapnya dalam posisi yang sealami mungkin. Itu hanya bisa terjadi kalau seseorang duduk dengan tegak lurus  secara alami pula.

Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id