Kemenangan Romawi yang Diabadikan Alquran, Pukulan Telak untuk Musyrik Makkah

Rep: Fuji E Permana/ Red: Nashih Nashrullah

 Ahad 25 Sep 2022 17:00 WIB

Ilustrasi pasukan Romawi. Alquran mengabadikan kemenangan Romawi atas Persia Foto: BBC Ilustrasi pasukan Romawi. Alquran mengabadikan kemenangan Romawi atas Persia

Alquran mengabadikan kemenangan Romawi atas Persia

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA – Salah satu kemukjizatan Alquran adalah mengetahui sesuatu yang akan terjadi, yakni kemenangan bangsa Romawi Timur yang berpusat di Konstantinopel atas Persia. 

 

Baca Juga

Informasi dalam Alquran yang memberitakan bangsa Romawi akan menang ada pada surat Ar Rum Ayat 2-4.

 

غُلِبَتِ الرُّوْمُۙ فِيْٓ اَدْنَى الْاَرْضِ وَهُمْ مِّنْۢ بَعْدِ غَلَبِهِمْ سَيَغْلِبُوْنَۙ فِيْ بِضْعِ سِنِيْنَ ەۗ لِلّٰهِ الْاَمْرُ مِنْ قَبْلُ وَمِنْۢ بَعْدُ ۗوَيَوْمَىِٕذٍ يَّفْرَحُ الْمُؤْمِنُوْنَۙ

 

“Bangsa Romawi telah dikalahkan, di negeri yang terdekat dan mereka setelah kekalahannya itu akan menang dalam beberapa tahun (lagi). Milik Allahlah urusan sebelum dan setelah (mereka menang). Pada hari (kemenangan bangsa Romawi) itu bergembiralah orang-orang mukmin.” (QS Ar Rum ayat 2-4) 

 

Dalam penjelasan Tafsir Kementerian Agama, ayat ini menerangkan bahwa bangsa Romawi telah dikalahkan bangsa Persia di negeri yang dekat dengan Kota Makkah, yaitu negeri Suriah.

Beberapa tahun kemudian setelah mereka dikalahkan, maka bangsa Romawi akan mengalahkan bangsa Persia sebagai balasan atas kekalahan itu.

 

Bangsa Romawi yang dimaksud dalam ayat ini adalah Kerajaan Romawi Timur yang berpusat di Konstantinopel, bukan kerajaan Romawi Barat yang berpusat di Roma. 

 

Kerajaan Romawi Barat, jauh sebelum peristiwa yang diceritakan dalam ayat ini terjadi, sudah hancur, yaitu pada 476 Masehi.

 

Bangsa Romawi beragama Nasrani (Ahli Kitab), sedang bangsa Persia beragama Majusi (musyrik). Ayat ini merupakan sebagian dari ayat-ayat yang memberitakan hal-hal gaib yang menunjukkan kemukjizatan Alquran. 

 

Pada saat bangsa Romawi dikalahkan bangsa Persia, maka turunlah ayat ini yang menerangkan bahwa pada saat ini bangsa Romawi dikalahkan, tetapi kekalahan itu tidak akan lama dideritanya. Hanya dalam beberapa tahun saja, orang-orang Persia pasti dikalahkan orang Romawi.

 

Kekalahan bangsa Romawi ini terjadi sebelum Nabi Muhammad SAW hijrah ke Madinah. Mendengar berita ini, orang-orang musyrik Makkah bergembira, sedangkan orang-orang yang beriman dan Nabi Muhammad SAW bersedih hati. Sebagaimana diketahui bahwa bangsa Persia beragama 

 

Majusi yang menyembah api, jadi mereka menyekutukan Tuhan. Orang-orang Makkah juga menyekutukan Tuhan dengan menyembah berhala. Oleh karena itu, mereka merasa agama mereka dekat dengan agama bangsa Persia, karena sama-sama mempersekutukan Tuhan.

 

Sementara, kaum Muslimin merasa agama mereka dekat dengan agama Nasrani, karena sama-sama menganut agama Samawi. 

Baca juga: Doa Mualaf Jodik Liwoso Mantan Misionaris: Jika Islam Benar Dekatkanlah   

 

 

Oleh karena itu, kaum musyrik Makkah bergembira atas kemenangan itu, sebagai kemenangan agama politeisme yang mempercayai “banyak Tuhan”, atas agama Samawi yang menganut agama tauhid. 

 

Sebaliknya kaum Muslimin waktu itu bersedih hati karena sikap menentang kaum musyrik Makkah semakin bertambah.

 

Mereka mencemooh kaum Muslimin dengan mengatakan bahwa dalam waktu dekat mereka juga akan hancur, sebagaimana kehancuran bangsa Romawi yang menganut agama Nasrani.

 

Lalu ayat ini turun untuk menerangkan bahwa bangsa Romawi yang kalah itu, akan mengalahkan bangsa Persia dalam waktu yang tidak lama, hanya dalam beberapa tahun lagi.  

BACA JUGA: Ikuti News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id